Friday, 15 June 2012

Cikgu Kalsom

Aku mendapat kerja sementara sebagai guru sandaran. Aku mengajar matematik di sebuah sekolah rendah. Di sekolah, aku meminati seorang guru yang mengajar subjek bahasa melayu. Kalsom namanya dan dia berumur dalam lingkungan 42 ketika itu. Suaminya promoter dan pemandu van rokok. Mempunyai 2 orang anak. Cikgu Kalsom memiliki wajah yang cantik, hidungnya yang sedikit mancung itu menampilkan dirinya seperti seorang berdarah kacukan melayu-mamak. Kulitnya yang putih dan cerah itu memberikan pandangan yang menawan. Meskipun tubuhnya agak besar, maksud ku tidak gemuk, cuma besar dan tidak mempunyai shape yang menarik namun dia memiliki ciri-ciri yang ku geramkan.
Pehanya yang gebu dan betisnya yang membunting seringkali memberikan debaran di dada ku setiap kali aku memandangnya. Lebih-lebih lagi jika dia memakai pakaian favourite ku iaitu baju kurung hijau berkain satin kuning yang terbelah di hadapan, baju kurung satin putih dan baju kurung bunga-bunga hijau. Wajahnya yang cantik itu juga seringkali menaikkan nafsu ku. Dengan tudungnya yang kemas membalut kepalanya, aku seringkali tewas melancap sendirian di bilik air sambil membayangkannya. Namun, ada satu lagi yang benar-benar membuatkan aku begitu teringin sekali untuk memiliki dirinya. Sesungguhnya cikgu Kalsom memang bertuah memiliki buah dada yang besar. Buah dadanya seringkali mencuri tumpuan guru-guru lelaki dan aku tidak terkecuali. Sudah bergelen air mani aku bazirkan gara-gara keberahian ku kepadanya tidak dapat ditahan. Keinginan ku untuk memilikinya telah mendorong ku untuk menjadi lebih gentleman dan berani melakukan maksiat.
Aku memang gemar berbual dengan guru-guru yang sedang free di bilik guru. Pada hari itu, aku memang bernasib baik kerana hanya aku dan dia sahaja di bilik guru sementara kebanyakkan guru lain masih mengajar dan ada juga yang mengikuti acara sukan antara sekolah di sekolah lain. Untuk menuju ke meja ku, aku akan melalui mejanya dimana aku akan melalui belakang tubuhnya yang sedang duduk di kerusi. Dari pantry, aku mencuri-curi pandang sambil buat-buat membuat air, namun mata ku tidak lepas dari memandangnya. Aku kemudian tersedar bahawa dia ingin bangun dari kerusi dan dengan segera aku buat-buat menuju ke meja ku. Sebaik sampai di belakangnya, cikgu Kalsom yang tidak sedar aku melalui belakangnya terus bangun dan memusingkan badannya membuatkan kami berlaga dengan kuat. Memang timing aku tepat pada masa tu. Akibat dari perlanggaran tubuh kami yang kuat tubuhnya hampir rebah ke belakang. Aku yang memang sudah penuh dengan akal lantas memautnya dan terus memeluk tubuhnya erat. Dalam keadaan tubuhnya yang hampir terlentang itu, dia juga turut memaut tubuhku dan ini membuatkan pelukan kami semakin erat dan rapat. Tubuh gebunya yang licin dibaluti baju kurung satin putih itu aku ramas penuh geram. Kemudian aku menarik tubuhnya supaya dapat berdiri tegak dan stabil dan kemudian aku melepaskan pelukan ku.
"Cikgu Kalsom, maaf, saya tak dapat nak elak tadi. Cikgu Kalsom tiba-tiba je bangun dan pusing mengadap saya" aku berpura-pura meminta maaf.
"Ohh, tak pe. Saya juga minita maaf. Sepatutnya saya tengok-tengok dulu tadi. Awak ok?" tanya cikgu Kalsom penuh innocent.
"Saya ok, cikgu Kalsom ok?" aku pula bertanya dan berbuat baik seperti malaikat, sedangkan tanduk dah sebesar dunia atas kepala time tu, cuma tak nampak je.
"Saya ok, saya nak ke pantry tadi. Maaf ye.."cikgu Kalsom kembali meminta maaf.
"Tak pe cikgu.. " aku terus menuju ke meja ku setelah mengetahui bahawa dia ingin ke pantry.
Dari meja, aku perhatikan tubuhnya berjalan menuju ke pantry. Baju kurung yang licin membalut tubuhnya kelihatan sendat mengikut bentuk tubuhnya yang mampat dan gebu. Aku serta merta menggosok batang ku dari luar seluaar dan membangkitkan rasa ghairah semakin mengembang. Aku nekad, aku mesti dapatkannya. Aku mesti pancut di tubuhnya yang dibaluti baju kurung satin putih itu hari ini juga. Bukan senang nak dapat line clear dan berdua sahaja dengan dia macam tu. Aku terus bangun dari kerusi dan menuju ke pantry.
Di pantry, aku lihat cikgu Kalsom sedang mengisi air panas di dalam mug. Dia menyedari kehadiranku. Dia menoleh dan tersenyum kepada ku yang sedang tercegat memerhatikannya di pintu. Kemudian dia kembali menumpukan kepada aktivitinya membuat air. Aku berjalan perlahan-lahan menghampirinya dalam debaran yang semakin kencang.
"Nak air ke? Nak saya buatkan?" tanya cikgu Kalsom tanpa memandang ku yang sedang berdiri di sebelahnya.
"Err.. tak apa cikgu Kalsom. Saya baru lepas minum tadi. Sebenarnya saya nak minta maaf pasal tadi." kata ku gugup.
"Ehh.. tak ada apa-apalah. Saya tak kisah, lagi pun bukan salah awak. " kata cikgu Kalsom sambil memandang ku.
"Bukan pasal itu cikgu, tapi pasal tadi masa cikgu nak terjatuh, saya…. err… " aku gugup hendak meluahkan kata-kata.
"Apa dia, cakaplah.." cikgu Kalsom meyakinkan ku sambil membancuh minuman tanpa memandang ku yang sedang berdiri di sebelahnya.
"Saya peluk cikgu Kalsom. Bukan tu je, tapi saya raba sekali tubuh cikgu.. Maaf ye cikgu Kalsom.." aku meminta maaf perangkap dalam debaran.
Cikgu Kalsom terdiam, sudu yang mengacau air di dalam mug terhenti serta merta. Kemudian tanpa memandang ku, dia kembali mengacau minumannya sambil tersenyum sendirian.
"Tak pe.. saya tak kisah. Lagi pun bukan ada sesiapa nampak kan.. " kata cikgu Kalsom membuatkan aku bersorak girangan di dalam hati.
Nampaknya aku ada peluang, perangkap sudah semakin mengena sasaran nampaknya. Memang bijak betul aku mencari helah untuk menikmati tubuhnya.
"Betul ke cikgu tak kisah saya pegang-pegang tadi?" tanya ku lagi.
"Ye, tak apa.. " jawabnya ringkas.
Aku hampiri cikgu Kalsom serapat yang boleh tanpa menyentuhnya. Perlahan-lahan aku usap-usap lengannya. Kelicinan daging gebunya yang dibaluti baju kurung satin itu membuatkan aku semakin ghairah. Sesekali aku ramas-ramas lengannya.
"Zin.. awak nak buat apa ni?" tanya cikgu Kalsom sambil tersenyum memandang ku.
"Cikgu cantiklah, saya tak dapat tahan untuk peluk cikgu tadi. Lagi pun cikgu tak kisahkan? Sementara tak ada orang lagi ni, bagi saya pegang tubuh cikgu sekali lagi ye… " suara ku lembut seperti berbisik ke telinganya.
"Awak suka saya ke? Saya ni kan dah tua. Anak dah 2 orang dah. Bini orang pulak tu. " cikgu Kalsom cuba menguji nampaknya.
"Saya tak kira, saya nak juga… saya nak juga… Kalsom…… " tangan aku terus merangkul tubuhnya dan bibirku terus melekat di bibirnya.
Tanpa mengelak, cikgu Kalsom terus menerima kucupan dari ku dan memberikan tindak balas yang mengasyikkan. Kami kemudiannya berpelukan sambil berkucupan di dalam pantry. Tangan ku puas meraba seluruh pelusuk tubuhnya hingga aku akhirnya berjaya meraba tubuhnya dari dalam bajunya. Hook branya ku buka, buah dadanya yang besar itu akhirnya membuai-buai terdedah dari baju kurungnya yang ku selak ke atas. Berkali-kali aku menelan air liur melihat buah dadanya yang aku geramkan selama itu akhirnya berada di hadapan mata. Aku usap buah dadanya dan ku ramas-ramas perlahan. Selama ini, sepanjang pengalaman aku bersetubuh dengan wanita, tidak pernah aku menikmati buah dada sebesar milik cikgu Kalsom. Seperti betik yang sedang mengkal, putingnya yang sederhana besar dan berwarna kehitaman itu aku hisap seperti bayi kecil gamaknya. Cikgu Kalsom membiarkan perbuatan ku. Sambil tersenyum, dia menetek sambil memandang ku. Aku yang sedang sedap menghisap tetek cikgu Kalsom yang besar itu lantas mengeluarkan batang ku dari zip seluar yang telah ku buka. Aku hunuskan batang ku yang keras berurat itu ke arah peha cikgu Kalsom. Oleh kerana kedudukan ku yang membongkok itu, maka sukar untuk aku merapatkannya secara berhadapan. Lalu aku terus beralih ke bahagian kiri tubuhnya. Dengan mulutku yang masih tak mahu lepas dari teteknya, aku merangkul pinggang cikgu kalsom dari tepi lalu aku rapatkan batang ku ke pehanya. Kelicinan kain satin yang dipakai cikgu Kalsom menyentuh kepala batang ku dan ianya membuatkan batang ku semakin mengeras dan nafsu ku semakin berahi. Tangan kiri ku pula meraba perut dan tundunnya yang tembam dan masih terselindung di balik kain yang dipakainya.
Tekanan dan geselan batang ku di pehanya yang dibaluti kain yang licin itu telah membuatkan cikgu Kalsom menyedari akan tindakan ku yang semakin berani itu. Dia terus meraba-raba mencari batang ku dan akhirnya dia menggenggamnya erat.
"Awak ni.. dah tak tahan ye?" bisik cikgu Kalsom kepada ku.
Aku memandangnya, kelihatan matanya meliar melihat keadaan di luar pantry. Takut ada orang datang. Lalu aku lepaskan teteknya dari mulutku. Aku kembali berdiri tegak mengadapnya dari sisi sambil terus merangkul dan merapatkan tubuh ku ke tubuhnya.
"Saya tak tahan cikgu.. Cikgu Kalsom pegang apa tu?" aku sengaja menguji cikgu Kalsom.
"Saya pegang burung yang dah gatal ni. Kerasnyaaa… hmmm… " jawab cikgu Kalsom sambil menggenggam batang ku geram.
"Suami cikgu punya ada macam saya punya?" tanya ku untuk menambah berahinya.
"Lebih kurang, cuma awak punya.. mmm… keras sangat laa… " jawab cikgu Kalsom tersipu-sipu.
Aku yakin cikgu Kalsom sudah semakin bernafsu ketika dia memegang batang ku itu. Reaksinya sama seperti ketika aku bersetubuh dengan kak Sue dahulu. Hembusan nafasnya semakin kuat, seiring dengan tangannya yang menggenggam batang ku semakin kuat. Aku kemudian mengucup bibirnya sambil tangan ku meraba-raba punggung dan perutnya yang membuncit itu. Tundunnya sesekali aku ramas dan usap penuh geram. Kelicinan kain satin putih yang membalut tubuhnya membuatkan nafsu ku semakin membara. Cikgu Kalsom mengucup bibirku penuh nafsu. Tangannya sudah mula merocoh batang ku dan sesekali dia menggosokkan kepala batang ku di peha gebunya yang licin itu.
"Saya nak cikgu Kalsom… " kata ku berbisik kepadanya.
"Nak apa" jawab cikgu Kalsom sambil tersengih.
"Saya nak cikgu… Please… " pinta ku seperti menagih simpati.
"Sini tak boleh, bila-bila masa je cikgu-cikgu lain boleh masuk… Lain kali ye.. " cadangnya kepada ku.
"Cikgu lancapkan pun tak apa. Sekurang-kurangnya saya tak kempunan hari ni. Boleh ye sayang… "pinta ku kepadanya.
"Ok… " jawab cikgu Kalsom sambil tangannya terus melancapkan batang ku.
Sambil dia melancapkan batangku, aku kembali membetulkan pakaiannya. Hook branya ku kancing semula dan baju kurung yang ku selak tadi ku turunkan semula menutupi tubuhnya. Kemudian aku kembali meramas dan mengusap seluruh tubuhnya yang gebu itu.
"Cikgu… saya suka cikgu pakai baju kurung satin ni. Buat saya tak tahan.. " aku merintih kenikmatan dilancap oleh cikgu kalsom.
"Ye ke.. suka kain satin yang licin ni? Ok, kalau cam tu, macam mana kalau.. saya buat macam ni… " kata cikgu Kalsom sambil tangannya membaluti batang ku dengan kain baju kurung satinnya yang licin itu.
"Sedap tak?" tanya cikgu Kalsom sambil tangannya melancapkan batang ku menggunakan kain baju kurungnya.
" Ohhh… sedapnya cikguuu….. "aku semakin berahi tatkala cikgu Kalsom melancapkan batang ku.
"Cikgu… saya nak terpancutt… uuhhhh… " aku memberi amaran kepadanya.
Cikgu Kalsom nampaknya terus melancapkan batang ku tanpa menampakkan tanda-tanda hendak berhenti. Aku yang semakin kekejangan hampir ke puncak itu memeluk tubuh cikgu Kalsom penuh nafsu.
"Hmm.. keras betul lah awak punya ni… Sayang rasanya nak saya lepaskan… " cikgu Kalsom nampaknya betul-betul geram dengan batang ku.
"Cikgu Kal… Sommmm….. OOhhhhhh….. Kalsommm… sayangggg… " aku merintih serentak dengan pancutan air mani yang memancut keluar.
Cikgu Kalsom melancap batang ku yang berdenyut-denyut di dalam genggamannya. Wajahnya yang cantik itu aku tatap penuh berahi. Kemerah-merahan wajahnya menerima pancutan air mani ku yang banyak di tubuhnya itu. Batangku seperti diperah-perah tangannya.
"Banyaknya air mani awak Zin.. " Cikgu Kalsom seperti terkejut sebaik dia melihat batang ku yang selesai memancutkan air mani di dalam genggamannya.
Air mani ku yang terpancut itu kelihatan meninggalkan kesan basah yang amat besar dan banyak di baju kurungnya. Oleh kerana baju kurungnya berwarna putih, jenis satin plain pula tu, maka ianya dapat dilihat dengan jelas.
"Macam mana cikgu, nanti cikgu nak cakap apa kalau orang tegur kesan basah ni." aku bertanya ingin tahu.
"Takpe, saya cakap je air tumpah.. Balik nanti saya cuci lah. Lagi pun bukan ke kejap lagi habis waktu sekolah." cikgu Kalsom menerangkan kepada ku.
Aku menangguk setuju. Selesai sahaja perbuatan terkutuk itu, segera kami pergi ke meja masing-masing. Pada waktu pulang, aku terlihat cikgu Kalsom menunggu kehadiran suaminya di porch sekolah. Dia ternampak kelibat aku memerhatinya. Dari jauh aku lihat dia tersenyum kepada ku dan sambil itu dia memandang ke bawah, menunjukkan dia menggunakan fail sebagai penutup kesan tompokan air mani ku di baju kurungnya. Aku mengangguk memahami taktiknya dan terus berlalu dari situ menuju ke tempat letak motorsikal.

Selepas peristiwa aku dilancapkan oleh cikgu Kalsom, aku menjadi begitu merinduinya. Sehari kalau aku tak nampak dia macam nak gila rasanya. Setiap kali kami bertemu, pasti hanya senyuman yang terpamer di bibir kami berdua. Senyuman yang penuh rahsia dan sulit untuk diperkatakan. Keinginan ku untuk mendampingi cikgu Kalsom lebih rapat terhalang berikutan tiada ruang waktu untuk kami bersama. Nasib baik aku gamble je ngorat dia hari tu, kalau tak, mesti susah nak dapat. Sekarang aku dah dapat, cuma waktu je tak ada yang sesuai. Lebih-lebih lagi selepas habis waktu sekolah, persekolahan sessi petang juga menjadi salah satu batu penghalang untuk kami bertemu.
Aku tahu, dia juga menginginkannya. Setiap kali kami terserempak samada di tangga atau di tempat-tempat yang tidak dilihat orang, tangannya akan meraba batang ku sekali lalu. Begitu juga dengan ku yang akan meraba cipapnya sekali lalu. Dapat sentuh sikit pun jadilah, buat ubat rindu.
Kerinduan kami berdua sudah sampai ke tahap paling kritikal. Cikgu Kalsom sering sahaja memakai baju kurung putih satin. Dari mejanya di bilik guru, dia selalu merenungku seperti meminta sesuatu. Aku tahu apa yang diinginkannya. Hinggalah pada hari itu cikgu Kalsom memberi isyarat mata kepada ku untuk mengikutnya ketika waktu rehat. Aku mengekorinya dari jauh dan kelihatan dia masuk ke bilik buku teks. Bilik tersebut memang tiada sesiapa yang akan masuk kecuali jika ada urusan berkenaan buku teks.
Di dalam bilik itu, aku perhatikan tiada sesiapa, hanya kelibat cikgu Kalsom menuju ke belakang rak. Perlahan-lahan aku tutup pintu dan biarkannya tidak berkunci supaya tidak menimbulkan syak wasangka bagi sesiapa sahaja yang memasuki bilik tersebut. Aku dapatkan cikgu Kalsom yang sedang berdiri bersandar pada rak buku teks menanti kehadiran ku. Sebaik sahaja aku mendekatinya, cikgu Kalsom terus sahaja memeluk ku erat. Aku juga memeluknya erat. Bibir kami bercantum dan berkucupan penuh nafsu. Berdecit-decit bunyi mulut kami yang berlaga sesama sendiri, sementara tangan aku tak lepas peluang meraba seluruh pelusuk tubuhnya, begitu juga dirinya.
"Zin.. saya rindu awak…" Cikgu Kalsom berkata sayu sambil mendongak memandang wajah ku.
"Saya juga rindukan awak sayang. Kalsom… saya tak tahan… " bisikku kepadanya.
"Saya pun… Kita bersatu sekarang ye… " bisik cikgu Kalsom seperti pelacur meyakinkan pelanggannya.
Aku mengangguk perlahan tanda setuju. Cikgu Kalsom pun terus membuka seluar ku. Sebaik sahaja seluar dan spender aku terlorot hingga ke lantai, cikgu Kalsom terus sahaja menyambar batang ku yang sudah keras mencanak itu. Tanpa di suruh, dia terus menyuap batang ku ke dalam mulutnya. Seperti kelaparan gamaknya, dia menghisap batang ku penuh nafsu. Nafsu ku juga semakin tidak keruan. Lebih-lebih lagi apabila melihatkan seorang wanita yang masih lengkap berpakaian berlutut menghisap batang ku. Kepalanya yang bertudung itu maju mundur seiring dengan batang ku yang keluar masuk mulutnya. Lidahnya sengaja bermain dengan kuat di batang ku yang keras itu. Tubuhnya yang berlutut di hadapan tidak ubah seperti sarung nangka. Ianya membangkitkan nafsu ku ke tahap paling maksima.
Kemudian cikgu Kalsom berdiri di hadapan ku. Tangannya melancapkan batang ku yang sudah licin berlumuran dengan air liurnya. Kami berkucupan sekali lagi. Kali ini penuh nafsu. Gelora nafas cikgu Kalsom dapat aku dengar jelas. Nampak sangat dia dah stim gila. Tanpa membuang masa, aku terus selak baju dia dan teteknya yang besar itu membuai-buai seolah memanggil mulut ku supaya menghisapnya. Aku selak colinya dan tanpa berlengah, aku terus hisap tetek cikgu Kalsom yang besar itu. Cikgu Kalsom nampaknya menikmati hisapan ku di teteknya. Dia memeluk kepala ku supaya lebih rapat ke dadanya.
"Sedap kan sayang… " tanya cikgu Kalsom laksana pelacur murahan.
"hmmphhh… " aku hanya mampu berdehem sambil menikmati tetek cikgu Kalsom yang aku geramkan itu.
Sambil aku menghisap teteknya, cikgu kalsom cuba mancapai batang ku yang terpacak di kelengkang ku. Sebaik sahaja dia dapat menyambar batang ku, dia terus menarik batang ku rapat ke tubuhnya. Aku terpaksa melepaskan hisapan di dadanya dan berdiri rapat ke tubuhnya. Kelihatan cikgu Kalsom cuba meletakkan batang ku di kelengkangnya melalui kain yang sudah terselak ke pinggang itu. Namun, aku masih mentah lagi, belum tahu cara nak main berdiri. Cikgu Kalsom sedar kelemahan ku dalam teknik persetubuhan. Lalu dia berdiri membelakangi ku sambil dia memaut pada tiang rak buku teks.
Aku yang sudah tahu akan kehendaknya, terus memeluknya dan membenamkan batang ku ke lurah gatalnya yang sudah berair dan lecak itu. Sekali benam sahaja batang ku sudah terjerumus ke dasar cipapnya. Nampak sangat dah bobos gila cipap dia ni. Ahh.. aku tak peduli, yang penting sedap. Tanpa menunggu walau sesaat, aku terus menghayun batang ku keluar masuk cipapnya. Aku hentakkan sedalam-dalamnya membuatkan cikgu Kalsom merengek-rengek menikmati gelora nafsu yang diingininya.
"uuhhh.. sedapnya Zinn… Sedapnyaaa… kerasnyaaaa…" cikgu Kalsom merengek kesedapan.
Setelah agak lama aku bersetubuh dengannya, aku sudah hampir ke kemuncak. Tanpa memberi amaran, aku terus membenamkan batang ku sedalam-dalamnya, melepaskan pancutan padu terus ke dasar cipapnya. Apa yang aku ingat, pada waktu itu jugalah cikgu Kalsom mendengus seperti lembu kena sembelih, malah otot cipapnya yang sebelum itu aku rasakan lembut tiba-tiba jadi kejang. Nampaknya aku dan dia klimaks serentak.
Kami berkucupan penuh kepuasan selepas melayari kenikmatan perzinaan yang hina itu walau pun dalam keadaan tergesa-gesa. Namun apa yang pasti, tubuhnya aku sudah takluki.

Cikgu Mazlan

Pagi Sabtu yang sejuk. Hujan renyai sejak malam tadi. Aku sampai di halaman rumah pengetua kira-kira 7.00 pagi. Persekitaran kelihatan basah dan segar. Kuketuk pintu rumah pengetua beberapa kali. Tidak lama menunggu pintu dibuka oleh Kak Azi.. Isteri pengetua yang cantik bestari. Guru-guru muda di sekolah ini memanggilnya Kak Azi. "Oh, Lan, masuklah.." pelawa Kak Azi dengan senyum manja dan lehernya yang jinjang itu kelihatan melintok lembut mengghairahkan. "Tuan pengetua…" sampukku ragu-ragu sambil menapak ke dalam banglow mewah itu. "Abang Samad baru ke JPN…katanya mesyuarat dengan Pengarah". "Ooh gitu, baiklah kak, saya hanya nak ambil gambar tuan pengetua untuk majalah sekolah tu. " "Kalau ya pun tunggulah minum dulu. Abang Samad dah pesan dan tinggalkan gambar tu pada kakak. Lan duduk dulu, kakak ke dapur siapkan apa yang patut". "Tak usah sibuk-sibuklah kak. Lagipun….tuan pengetua tak ada ni." "Eh, Lan ni macam tak biaa pulak. Cikgu Mazlan kan orang harapan pengetua ? " "Harapan apa pulak kak ? " " Yalah..Kak Zi dengar di sekolah tu, kerja-kerja penting semuanya diserahkan kepada Lan…tak gitu?" "Bukan semua kak…Tuan Pengetua tau apa yang saya boleh buat. Kalau kerja-kerja menulis, mengedit majalah sekolah tu, bolehlah saya bereskan. Itulah tiap-tiap taun kerja saya selain dari mengajar kak.." "Apa pun duduklah dulu, kakak ke dapur. Budak-budak dah ke rumah neneknya mengaji". Anak-anak Kak Zi tiga orang semuanya. Semasa di universiti, budak-budak tu besar di atas dukunganku. Kami tinggal serumah di Seksyen 12 PJ. Masa itu Tuan Pengetua kami, Encik Samad dah tahun 3, sementara aku dan beberapa kawan yang lain baru Tahun 1. Cikgu Samad masuk universiti setelah beberapa tahun mengajar sebagai guru keluaran maktab. Kak Azi adalah anak muridnya., Cikgu Samad berkahwin dengan Kak Azi yang jelita itu. ketika bekas anak muridnya itu di Tingkatan 2. Semasa di PJ akulah yang selalu menjadi budak suruhannya. Aku menjaga anaknya ketika mereka hendak berasmara tengah-tengah hari. Cikgu Samad tak segan silu beritahu kami supaya jangan mengada-ngada nak mengintasi adegan legenda suami-isteri itu. "Lan, jauh lamunan tu?" Kak Azi keluar dari dapur sambil menatang hidangan pagi yang menyelerakan. Ketika dia membongkok meletakkan hidangan di atas meja kecil di hadapanku, aku sempat melihat pangkal buah dadanya yang gebu di sebalik baju tidur yang nipis dan lembut itu. Gunung ghairah yang putih melepak itu menggamit seleraku untuk menjilatnya. Setan betul nafsu ini. "Jemput Lan, jangan malu-malu pulak. Macam tak biasa dengan kakak Lan ni" "Bukan malu kak, tapi segan dan seram pulak saya ni.." "Eh, budak ni, mengada-ngada pulak. Apa pulak yang hendak diseramkan pagi-pagi begini ? " "Entahlah kak, saya rasa lain macam pulak pagi ni… " "kau ni mengarut betul Lan. " balas Kak Azi sambil melabuhkan punggungnya yang gebu di atas sofa sebelahku. Kami hampir bersentuhan. Bauan yang dipakai Kak Azi sungguh menaikkan nafsu kejantananku di pagi Sabtu yang berhantu itu. Aku cuba mengelak hendak menjauhkan sedikit kedudukanku daripadanya, tetapi Kak Azi sempat menghalangnya sambil berkata… "Lan, janganlah segan-segan dengan kakak, Lan tau tak, sejak di PJ dulu lagi, Kakak selalu mengidamkan Lan. Semasa abang Samad menggomoli kakak, kakak bayangkan badan hitam sasa itu adalah badan Lan. Ketika abang Samad di atas dada kakak, kakak bayangkan, itu adalah Lan yang sedang mengerjakan tanah lading kakak. Kakak ikhlas Lan, kakak benar-benar ingin menikmati kepuasan sek dengan Lan!" Alamakkk! Mimpikah aku ini? Lidahku kelu, mataku terkebil-kebil untuk mempercayai apa yang aku dengar dan aku lihat sekarang. "Lan, mengapa ni ? Lan tak suka kakak ke ? " Masyallahhh! Siapa yang tak suka perempuan secantik ini. Semua guru muda di sekolahku, termasuk Ustaz Seman yang baru balik dari al-Ashar tu tergila-gilakan bini pengetua ini. Semuanya berdoa agar Cikgu Samad cepat kojol – tak kira kerana penyakit ke, accident ke atau apa-apa saja asalkan mati. Kak Azi jadi janda. Semua akan berebut-rebut tak kira sebagai isteri pertama atau kedua atau ketiga kepada jantan-jantan yang dah berbini dua itu. Aku sendiri masih membujang. Bukan impotent tapi belum ada kesempatan dan kekuatan untuk membina rumah tangga. Masa kuhabiskan dengan menulis skrip drama radio, cerpen dan sekali-sekala novel-novel picisan yang tak bermutu sastera itu. Asal dapat duit sedikit terus ke Golok atau ke Haadnyai malah ke daerah-daerah utara Thailand untuk mencari perempuan. Hari ini nampaknya aku mendapat hadiah paling berharga. Rezeki tersepak kata orang tua. "Kak Zi…"Aku membahasakan kakak walaupun umur kami tak jauh berbeza. Sebagai isteri pengetua, pernah pula tinggal di rumah sewa yang sama semasa di universiti Malaya dulu, aku amat menghormatinya. "Apa lagi Lan, peluklah kakak. Kak Zi ingin merasai kehangatan pelukanmu… " Aduh mengancam sungguh perempuan ini. Kadang-kadang aku pun hairan dengan nasibku yang mudah mendapat perhatian perempuan. Dari segi fizikal, aku kira ok jugalah. Sebagai orang Melayu, ketinggianku 5 kaki 10 inci agak luar biasa jugak. Kulit putih kuning. Badan sasa walaupun tak kuat bersukan. Rambut ikal dan penampilanku yang agak menawan menyebabkan perempuan termasuk murid-muridku seolah-olah ingin menyerahkan mahkota masing-masing kepadaku. Hari Kak Zi pulak dating menyerah. "Dosa kak, nanti…" "Lan, please, kak betul-betul ni. Ayuhlah yang…." Kak Zi dah tak dapat kontrol perasaannya. Katanya permainan mereka malam tadi berakhir dengan kesimpulan yang longgar. Biasalah katanya, abang Samad dah jarang mempersembahkan permainan yang berkualiti. Tangan Kak Zi dah mula merangkul leherku. Matanya bagai berair merenung wajahku. Bibirnya yang mungil menguntum senyum yang mengghairahkan. Bibir yang basah itu bagai menarik-narik bibirku untuk mengucupnya sepuas hati. Aku pun semakin tak tahan dengan telatah manja dan genit kak Zi yang sedang mencecah 35 tahun usianya. Tanganku secara spontan telah mula menjalari seluruh pelusuk tubuh Kak Zi yang serba memikat itu. Kurasakan cipapnya yang mula berlendir dengan air mazi yang semakin membuak dari celah-celah kelentiknya yang menegang dan suam itu. Kak Zi bigkas berdiri menarikku ke biliknya. Bagai lembu jantan dicucuk hidung, aku mengikut arahannya sambil berpelukan. Tanganku terus melekat di buah dadanya yang masih tegang. Di atas katilnya yang empok itu, Kak Zi mula membuka pakaiannya satu persatu. Kelebihan Kak Zi, dalam penuh keghairahan itu, dia masih merengek ketawa. Ketawa manja yang membuat aku semakin bergelora macam ombak pantai yang menggila pada musim tengkujuh. Dengan mata bersinar berair dan tangan sedikit menggeletar, Kak Zi membuka zip seluarku dengan rakus tapi mengghairahkan. Setiap riak rentak tubuhnya amat memberahikan. Punggungnya bagai tanah lading yang subur minta ditajak digemburkan sepuas-puasnya. Kak Zi menarik senjataku yang mula menegang itu ke mulutnya yang berair bagai perempuan mengidam mendapat asam idamannya. Batangku yang agak panjang kira-kira 6 inci setengah itu dikulumnya sampai dapat kurasakan gelian anak tekaknya. Kelazatan yang kurasakan tak dapat digambarkan dengan kata-kata lagi. Serasa aku mau meraung melahirkan rasa nikmat yang tak terhingga. Kuluman dan hisapan Kak Zi amat menggila tapi cukup terkawal. Permaimannya bagai mengalahkan bintang-bitang porno yang kulihat dalam filem-filem biru di rumah kawah-kawan bujang di quarters sekolah ini. Masa itu elum ada vcd seperti sekarang. Belum ada komputer belum ada apa-apa alat canggih seperti hari ini untuk menikmati keghairahan sex. Kalau ada pun filem-filem dan paling moden pita video. Batangku dah hampir lebam-lebam dijilat, dikulum, dihisap dan kadang-kadang digigit manja oleh Kak Zi. Kepala pelirku terasa macam nak putus tapi amat mengasyikkan. Kadang-kadang aku cemburu kepada Cikgu Samad yang berkulit hitam itu dapat menguasasi si cantik molek yang montok dan putih melepak ini. Kata ustaz Seman, cikgu Samad dan Kak Zi tak ubah gagak menggonggong telur! Sambil kak Zi sedang ghairah menggomoli batangku yang semakin menegang itu, tanganku meramas-ramas cipapnya yang berlendir dengan air mazi yang melimpah ruah. Bagai ditarik kejuta kuasa elektrik tangan kak Zi merangkul leherku dan menarik mukaku ke pintu syurganya yang sedang menggamit dahaga itu. Tanpa terasa apa-apa kecuali ghairah yang menggila aku pula menerokai cipak Kak Zi ke setiap pelusuk cipapnya yang amat mengghairahkan itu. Kukulum kelentiknya yang tegang bagai mengulum icecream paling mahal di dunia ini. Kuhisap air cipapnya bagai meneguk brandy malam pesta konvo di um dahulu. Setan mula menggila dalam fikiranku. Kujilat, kuhisap, kugigit kelentik Kak Zi macam tak mau lepas-lepas lagi. Perutku terasa kembung kekenyangan nafsu berahi yang tak bertepi. Dalam kekejangan menahan ghairah, Kak Zi masih ketawa manja dan punggongnya menolak-nolak macam ditikam jarum. Seluruh cadar tilam Kak Zi dah mula basah oleh air cipap dan air pelirku yang membuak-buak macam air sedang menggelegak. Peluh membasahi seluruh tubuh kami. Kak Zi mengangguk-anggukkan kepalanya memberi isyarat supaya aku membenamkan batangku ke dalam lubangnya yang dalam dan gebu itu. Mukanya agak berkerut sedikit ketika kepala pelirku meredah bibir cipapnya yang berair dan berlendir itu. Gaya bibir dan pejaman matanya amat memberangsangkan pelirku untuk menerokai lubang pejal dan penuh kemutan yang melazatkan. Aku rasa macam tenggalam di lautan madu yang serba mengasyikkan. Bunyi bibir-bibir cipak Kak Zi ketika diterjah, disorongtarikkan oleh senjata saktiku itu amat memberahikan. Bunyi cipap berair Kak Zi macam irama muzik klasik yang amat syahdu dan mengkhayalkan. Setiap kali pelirku menerjah batu merian Kak Zi, dia ketawa kegelian dengan air mata melimpah bagai manik berderai. Bulu cipapnya yang agak tebal dan hitam segar itu menambahkan kelazatan zakarku menerjah keluar masuk buritnya. Style face to face dah hampir setengah jam berlalu, masing-masing masih bertahan dengan penuh ketegangan yang memberangsangkan. Kak Zi memusingkan badannya dengan menolakku ke sisi dengan mantap dan lembut. Dia mula menonggeng membuat gaya doggy pulak. Cara ini amat ketat dan ketara sekali kepada kepala pedangku yang panjang. Tusukanku sentiasa sampai ke pangkal. Kadang-kadang aku menghalakan kepala pelirku ke lubang juburnya yang terkemut-kemut itu tetapi saying pula nak meninggalkan lubang syurga yang semakin marak dan hangat itu. Sekali-sekala aku menjilat samai kering lendir-lendir yang membuak-buak dari celah-celah kelentik dan lurah-lurah cipak Kak Zi yang baunya tak dapat kugambarkan dengan kata-kata. Hanyir dan maung tetapi melazatkan. Tali perutku dah mula rasa kejang macam nak putus. Pinggangku mula terasa sakit-sakit tapi permainan kami belum menampakkan tanda-tanda akan berakhir. Kak Zi masih ghairah mempersembahkan permainan yang serba mantap dan padu. Matanya yang kuyu dan senyumnya yang syahdu masih gagah mengajakku bercumbu. Nasib baik malam tadi aku dah melancap dan menyemburkan air mani yang pekat dan hangat sambil melihat gambar hardcore di daun terup yang dihadiahkan oleh Mr,Siva kerana aku menyiapkan beberpa buah karangan bm Julai paper yang ingin dihafalnya untuk peperiksaan kertas bm yang sentiasa gagal itu Cerita Mr.Siva membantai anak-anak murid kami di sekolah ini akan saya ceritakan dalam keluaran akan datang.. Puas menonggeng, Kak Zi kembali menelentang dengan kangkangan yang semakin luas dan posisi cipapnya yang amat menarik membuat batangku menerjah ke lurah yang licin dan dalam itu dengan penuh ghairah. Hampir satu jam persetubuhan ini berlaku baru aku mendengar suara rengetan dan ngerangan Kak Zi yang cukup mengasyikkan. Dengan hentakanku yang padu dan mantap, aku lihat Kak Zi mula mencapai klimaks dan memuntahkan lendir yang semakin membuak-buak. Macam setan durjana, aku hirup lendir cipap kak Zi macam menghirup sarbat di syurga kata tok-tok lebai kampung. Semacam tonik pula air cipak Kak Zi. Lendiran ini memberi seribu kekuatan kepada syawatku dan semakin merah macam pelir lembu yang sedang ghairah menikam cipap betinanya. Suara Kak Zi hanya kedengaran memanggil namuku berulang-ulang dan akhirnya mengacip bibir dan giginya macam orang kerasukan. Kak Zi dah klimaks dengan sempurna dan padu. Ia melepaskan keluhan kepuasan yang amat dalam. "Lan belum lagi ke?" itu saja suara kak Zi ketika sekujur tubuhnya kelihat sedang release serelease-releasenya.. "Belum kak… sekejap lagi Zi, Zi,Ziiiiiiiiiii…" aku juga tak dapat bertahan lagi.. pertanyaan kak Zi bagai menarik seluruh air maniku ke dalam cipapnya yang ranggi dan sempurna itu. Kubenamkan batangku sedalam-dalamnya ke dalam cipap Kak Zi yang rangup dan harum mewangi itu. Kami berpelukan hampir setengah jam. Kalaulah cikgu Samad pulang ketika itu dan meletakkan senapang patah di kepalaku, aku rela mati dalam lubang syurga yang ranggi dan kemuncak persetubuhan yang berkualiti pada pagi itu. Ketika matahari memancar cahaya terik aku mengeluh untuk bangkit dari tilam empok dan tubuh montok Kak Zi. "Alllaaaa manjanya adik kakak ni, tadi bukan main gagah sekarang dah lembih pulak." Gurauan Kak Zi membuat konekku bangkit semula. Kak Zi tanpa diduga mengulum lagi batangku macam anak-anak mengulum aircream yang diminati. "Lan, anggaplah perjuangan kita ini sebagai permulaan saja. Kita akan sambung lagi. Lan janjilah dengan kakak…." "Ya, Zi, selagi Zi masih memerlukan Lan, Lan akan tunaikan kehendak Zi sampai bila-bila!" Semenjak pagi itu, perhubunganku dengan Kak Zi berterusan pantang ada peluang. Sehingga satu hari cikgu Samad ditukarkan ke Sabah untuk menjadi pengetua di salah sebuah maktab perguruan di sana. Aku macam kucing kehilangan anak untuk beberapa hari kerana cipap kegilaanku telah berada jauh di negara bawah bayu itu. Apa yang mengharukan perasaanku ketika Kak Zi membisikan di telinga isteriku pada hari persandingan kami…. "Sayang, sayang sungguh beruntung dapat suami macam Mazlan. Kakak doakan saying bahagia seslamanya". Kak Zi meletakkan sampul yang berisi RM2,000. ke dalam gengaman isteriku. Aku minta tukar ke Sabah untuk bertemu Kak Zi di sana. Agar hubungan kami dapat disambung semula. Malangnya sesampainya aku di Sabah, cikgu Samad ditukarkan pula ke semenanjung untuk menjawat jawatan Timbalan Pengarah Pendidikan di sebuah negeri di semenanjung ini.

Pelajarku

Kisah ini berlaku sewaktu aku mengikuti satu perkhemahan yang telah dianjurkan oleh anak muridku. Aku telah menempah dua buah van untuk membawa mereka ke sebuah pulau yang terletak di daerah Mersing. Setelah mereka semua siap sedia dengan kelengkapan masing-masing, seramai 18 orang pelajar yang mengikuti perkehemahan ini. Mereke terdiri 8 orang pelajar lelaki dan 10 orang pelajar perempuan dan aku ditugaskan untuk memerhati peserta-peserta tersebut bersama seorang guru perempuan turut hadir sama. 

Dalam ramai-ramai pelajar perempuan itu, ada seorang anak pelajarku yang agak nakal sedikit di dalam bilik kuliahku. Ramai kawan-kawannya mengelarkannya 'EZ' kerana sikapnya yang sering mengganggu dan mengusikku di dalam kelas. Untuk menyakat dan menggosipkan kami, mereka telah sambungkan namanya "Esya" dengan nama aku "Zack" menjadi "EZ" dan aku pun terikut-ikut dengan panggilan EZ. Memandangkan perjalanan kami ke Mersing yang agak jauh mungkin mengambil masa dalam 3 jam baru sampai, maka aku cadangkan agar kami semua bertolak pada awal pagi sekitar jam 3.30 pagi. 

Sewaktu perjalanan menuju ke destinasi, aku duduk di bangku belakang sekali bersama EZ kerana diperlawanya berkali-kali membuatkan aku tidak dapat menolaknya walaupun pada hakikatnya memang itu yang aku harapkan. Hanya aku berdua sahaja yang duduk di bangku bahagian belakang bersama beg-beg anak muridku yang lain. Perjalanan menuju ke Mersing memerlukan perhatian yang lebih daripada pemandu kerana melalui banyak selekoh-selekoh yang berbahaya kerana perjalanannya yang melalui kawasan yang berbukit-bukit. 

Cuaca agak sejuk pada pagi itu, aku lihat ramai pelajarku sudah menyambung kembali mimpi mereka sewaktu van bergerak laju menuju ke destinasi. Begitu juga dengan EZ yang tadinya rancak berbual denganku, sudah terlentok rapat kepalanya ke bahuku. EZ yang memakai baju yang agak sendat dan kolar bajunya yang agar lebar, menampakkan aku alur bukit di dadanya. EZ sememangnya seorang gadis yang memikat, melihatkan kulitnya yang putih serta bentuk tubuhnya yang padat di setiap sudut pasti akan membuatkan ramai anak pelajar lelaki menoleh untuk kali kedua apabila memandangnya. 

Perlahan-lahan aku turunkan kepalanya ke pehaku agar memberikan keselesaan kepada EZ, ia masih tidak sedarkan diri mungkin kerana keletihan berkemas malam tadi. Aku lihat baju yang dipakainya terselak sedikit menampakkan pusat dan kulitnya yang putih kekuningan akibat ditiup angin yang masuk melalui tingkap. Nasfu mudaku mula teransang apabila terasa kehangatan badan EZ ke pehaku. Sememangnya dari tadi adik kecilku telah medongak naik menegakkan tiang bendera yang berukuran hampir 7 kaki panjangnya. 

Perlahan-lahan aku masukkan tanganku melalui bahagian bawah bajunya dan tidak dapat aku gambarkan betapa hebat denyutan jantungku bila tersentuh 2 bukit yang pejal walaupun masih dibaluti bra yang beralas nipis itu. Aku seluk sedikit di bahagian dalam branya dan terasa agak sempit kerana kepadatan payudaranya yang mengkal dan branya yang agak sendat. Terasa hangat jariku bila sentuhan jariku terkena rapat ke pusat bukitnya. Aku merasakan puting payudaranya menyeras terus bila aku mainkan jariku ke putingnya yang sentiasa setia menjadi teman kepada dua bukit pejal itu. Aku lihat mata EZ seakan-akan terbuka dan aku terus menarik kembali tanganku keluar dari dalam bajunya kerana takut ia tesedar. Aku pura-pura tidur kerana takut EZ sedar akan perbuatanku tetapi aku rasakan seperti ada satu tarikan yang membawa tangan aku kembali ke dalam bajunya. 

"Syyhh, pelan-pelan nanti orang depan sedar" EZ seolah-olah berbisik denganku. 

Aku cuba membuka mata dan aku lihat Ez tersenyum memandang aku. Nampaknya apa yang aku idamkan akan dapat ku santapi pada kali ini. Aku menatap matanya dan EZ yang masih terbaring di pehaku, ia menarik tengkukku rapat ke mukanya. Dua bibir kami kini menjadi satu, dapat kurasakan kemegaran bibirnya yang lembap dengan rekahan bibirnya yang nipis membuatkan aku merasa begitu ghairah merangkulnya. Kusedut lidahnya dan memutar-mutarkan lidahku di dalam mulutnya dan EZ seperti berpengalaman membalas kembali perbuatanku. Lama juga mulutku dan mulutnya bersatu dan aku mula mencari sasaran baru. Aku seluk sedikit dibelakang badannya untuk mencari penyangkut butang branya dan dengan mudah telerailah penghadang dua bukit pejal yang menjadi sasaranku kini. 

"Arghh.. Sedapnya Abang Zack.. Teruskan lagi" suara Ez berbisik kerana takut penghuni lain mendengarnya dan menyedari perbuatan kami walaupun cuaca masih samar-samar cerah. 

Aku terus mencium lehernya dan mengigit-gigit manja telinganya sambil tanganku masih terus meramas payudaranya. Setelah puas kujilat dan ku jelajahi leharnya, kini ku singkap pula baju yang di pakainya ke atas. Aku merasakan payudaranya semakin menyeras, sebelah kusedut-sedut dan ku gigit-gigit kecil putingnya manakala sebelah lagi kuramas-ramas hingga tak muat tapak tanganku menampung payudaranya yang besar menyeras. Terangkat-angkat punggungnya bila aku mejilat-jilat lubang pusatnya dan tangannya mencakar-cakar belakangku menahan kegelian. Aku cuba untuk menanggalkan seluar jeannya walaupun agak sukar kerana ruangan belakang yang agak terhad dan untuk melindungi diri dari pengetahuan yang lain, membuatkan pergerakan kami terbatas. 

"Wah! tembam juga cipap awak ni.." sambil tanganku mengosok-gosok diluar seluar dalamnya yang sudah basah. 
"Agghh.. Abang Zack ni ada-ada ajelah," sambil tangannya mencubit pipiku. 

Aku sentap seluarnya dan terlihatlah cipapnya yang sedang masak ranum, dengan warna yang kemerah-merahan menantikah saat untuk menikmati kelazatannya. Aku tarik badannya ke atas sedikit dan terus memainkan lidahku di sebalik lalang-lalang lembut untuk mencari sebutir mutiara di dalam kelopak tiram. Aku terus menjilat-jilat biji kelentitnya dan mengorek-ngorek lubang cipapnya. Melihatkan EZ yang sudah tidak kekeruan dengan kepala sekejap ke kanan dan sekejap ke kiri, membuatkan geramku ke atas cipapnya semakin menjadi. Semakin lama semakin kuat ku korek cipapnya dan terasa air hangatnya mula mengalir keluar lagi. 

"Arghh.. Arghh.. Masuk dalam lagi bang," dan tubuh EZ mengejang kekerasan menahan klimaknya mungkin kali kedua atau ketiga. 
"Sekarang ni giliran abang pulak" beritahu Ez sambil membetulkan badannya membongkok menghala ke pehaku. 

Perlahan-lahan ia membuka zip seluarku dan aku turut membantu menanggalkan seluarku. Aku lihat EZ seperti sudah berpengalaman dalam hal ni menjadikan aku yang serba tak kena dibuatnya. Sememang aku tidak memakai seluar dalam kerana tidak selesa rasanya apabila ia menegang. Terbuka sahaja jeanku maka terpaculkan batangku yang dari tadi sememangnya keras. 

"Batang abang ni boleh tahan juga besarnya, panjang pulak tu" 
"Cepatlah sikit, abang sudah tak tahan sudah ni", terus aku menekan kepalanya ke pehaku. 
"Sabarlah abang ni, tak lari gunung dikejar" 
"Gunung memang tak lari, ni ha! Lava gunung berapi ni rasa sudah nak terpancut ni.." 

Aku mengeliat kesedapan apabila lidahnya memain-mainkan lubang kencingku, terasa begitu keras batangku menahan kenikmatan. Memang aku tidak nafikan EZ memang cukup berpengalaman dalam hal ni, sampai ke telur-telur aku di kulumnya. Bukan setakat itu sahaja, naik terangkat punggung aku bila lubang dubur aku dijilatnya juga. Tak pernah aku dikerjakan sedemikan rupa. 

"Cloopp.. Claapp" batangku berbunyi apabila di sorong dan tarik mulutnya menelan batangku. 

Kepala takukku dimasukkan lagi ke dalam mulutnya, terasa gigi halusnya bergesel dengan batangku kemudian dia mainkan lagi lidahnya di lubang kencing aku. Aku terasa sudah nak keluar sangat ni, namun aku tahan lagi bagi membiarkan EZ hilang kehausan menjilat ais-krimku. Setelah hampir 20 minit, aku sudah tidak tahan lagi dan terasa macam nak terpancut. 

"Ekhuukk.. Ekhuukk.." terdengar seperti orang berbatuk. 

Batukkannya membuatkan saluran maniku seperti tersekat dan aku segera membetulkan kembali dudukku takut ada yang perasan. Rupa-rupanya van yang kami naiki sudah hampir sampai ke Jeti Perlabuhan Mersing. Walaupun sudah semakin hampir dan niatku tidak kesampaian untuk menghabiskan pelayaran yang tengelam di tengah jalan. Aku tidak melepaskan peluang untuk mencium bibir EZ sebelum sampai ke destinasi. 

Aku dan EZ memakai kembali pakaian masing-masing kerana tempat yang tuju semakin menghampiri. Sedang kami sibuk memakai kembali pakaian, aku lihat dari celahan kerusi ada sepasang mata yang sedang memerhatikan pelakuan kami. Aku agak terkejut juga kerana nama baikku mungkin akan tercemar jika ia hebohkan kepada rakan-rakannya yang lain. Aku cuba melihat gerangan siapakah di sebalik kerusi itu yang sedang memerhati kami. Namun wajahnya agak samar-samar untuk aku memastikannya kerana cahaya pagi masih kesamaran untuk menyuluh tuan empunya diri. Van yang kami naiki akhirnya sampai ke tepi jeti perlabuhan Mersing tempat untuk kami menaiki bot menuju ke pulau. Aku bergegas turun untuk melihat kelibat siapakah yang memerhatikan aksiku dengan EZ sebentar tadi. 

Aku melihat seorang gadis berambut panjang berbaju merah mendahului rakan-rakan yang lain berjalan menghampiri bot yang akan kami naiki. Namun langkahku terhenti apabila pemandu van yang kami naiki itu memanggil agar segera menurunkan barang-barang di dalam vannya kerana ia ingin segera beredar. Setelah selesai memindahkan segala barangan dan beg-beg yang ingin di bawa ke dalam bot yang kami naiki, aku segera mencari kembali siapakah pelajarku yang berbaju merah itu tadi. Percarianku berhasil kerana bot kami naiki tidaklah terlalu besar, maka mudahlah aku untuk mengesannya. Aku sudah dapat memastikan bahawa yang memerhatikan aku di dalam van itu adalah Julia. Namun aku tidak terus mendekatinya kerana ruangan untuk aku mendekati agar sempit dan menyukarkan pegerakkanku. 

Sampai sahaja di pulau tersebut aku segera mengumpulkan semua anak pelajarku dengan dibantu oleh seorang guru perempuan. Kawasan tempat yang ingin kami dirikan khemah ini agak jauh sedikit dari kawasan perkampungan yang ada di pulau itu. Terdapat juga Resort yang menyediakan chalet-chalet untuk tumpangan pelancong tetapi kami lebih mementing keseronokan perkhemahan dengan kehidupan yang lebih berdikari. 

Memandangkan cuaca yang hampir panas kerana jam telah menunjukkan pukul 11.00 pagi, aku membahagikan tugas masing-masing agar segala kerja mendirikan khemah, menyediakan makanan dan membersihkan kawasan dapat dilakukan dengan cepat. Setelah siap segala tugas dan kami pun makan bersama-sama. Perkhemahan yang kami adakan ini tidaklah begitu ketat disiplinnya, cuma yang aku tekankan adalah keselamatan pelajar itu sendiri. Setelah selesai makan mereka memohon untuk mandi di pantai dan aku membenarkannya tetapi dengan syarat mandi dalam kelompok yang besar. Aku pun turut mandi bersama-sama dengan anak-anak pelajarku. 

Semasa mandi aku melihat Julia turut sama mandi bersama dengan kumpulan kami. Aku melihat bentuk badan Julia sungguh menarik berbanding dengan EZ Julia yang memakai baju yang agak nipis, menampakkan susuk tubuhnya yang padat apabila baju yang dipakainya basah terkena air. Payudaya yang tergantung megar di dadanya membuatkan aku tidak senang untuk mandi bersama EZ. Perlahan-lahan aku menghampiri Julia. Aku terus berenang dan menyelam ke dasar kaki Julia. Julia yang hanya memakai seluar pendek yang agak longgar, menampakkan pehanya yang putih apabila seluar yang dipakainya terselak-selak apabila ia melompat.

"Auwww.. Auwww.. Apa ni?", teriak Julia apabila aku terpegang kakinya. 
"Burr.. Burr", aku keluar dari dalam air sambil merencis-renjis air ke mukanya. 
"Hai cikgu, tak cukup lagi ke?," perli Julia yang membuatkan rakan-rakannya yang lain tertanya-tanya. 

Hanya aku dan Julia sahaja yang tahu apa yang dimaksudkannya. Aku segera memberi isyarat agar Julia tidak menceritakannya kepada pelajar-pelajar lain. Kami mandi sepuas-puasnya sambil bergurau senda antara satu dengan lain. Sambil itu aku sempat juga menraba-raba punggung dan payudara Julia. Almaklumlah sudah ramai-ramai kena pegang dan tersentuh pun tak heran. Setelah puas bermain air, kami semua balik ke khemah kerana siang hampir melabuhkan tirainya. Berhampiran dengan khemah kami ada sebuah perigi yang disediakan untuk membilas badan, sementara menantikan giliran aku berjalan-jalan di persisiran pantai sambil mataku meliar mencuci mata melihat pelancong-pelancong asing yang hadir di pulau ini. 

Dalam kegelapan malam yang hanya disuluhi cahaya rembulan, aku lihat seperti ada seorang gadis bertenggek di atas batu di hujung persisiran pantai. Aku merapatinya dan alangkah bertuahnya badan kerana gadis yang ada di depanku adalah Julia. 

"Hai jauh mengelamun, ingatkan pakwe ke." teguranku mengejutkan Julia. 
"Eh! Cikgu, buat apa kat sini" sambil membetulkan seluar pendeknya yang sedikit naik ke atas. 
"Sepatutnya saya yang tanya awak, buat apa kat sini?" aku terus memanjat batu yang didudukinya. 
"Boleh saya duduk?", tanyaku meminta persetujuan. 
"Cikgu tak pergi makan ke?", soalnya seolah-olah resah dengan kehadiranku 
"Apa cikgu-cikgu pulak, panggil Abang Zack je.. Ni bukannya di dalam bilik kuliah." 

Aku cuba mencari idea bagaimana hendak menjinakkan anak muridku yang satu ni. Sedang asyik aku mengelamun, tiba-tiba naik seekor anak ketam merayap ditanganku. 

"Yes, inilah peluang aku yang terbaik", Kataku di dalam hati. 

Sambil aku berbual-bual, anak ketam tadi ku patahkan sepit kecilnya dan kuhalakan ke belakang bajunya. Perlahan-lahan anak ketam tadi merayap masuk ke dalam bajunya. Aku menantikan tindak balas Julia terhadap anak ketam tadi. 

"Eh! apa yang yang merayap dalam baju ni" 

Dengan keadaan terperanjat, ia mengibas-ngibas bajunya tetapi anak ketam tadi masih melekat kuat pada bajunya. Seperti yang aku harapkan, Julia terus memegang aku meminta pertolongan untuk melihat apa yang masuk dalam bajunya. Aku segera menyelak sedikit bajunya dan menepis keluar anak ketam itu, namun anak ketam tersebut seperti meminta aku memasukkan tanganku ke dalam baju Julia untuk menanggalnya. 

"Abang Zack cepatlah, benda tu ada lagi dalam baju ni," melentik-lentik badannya menahan kegelian. 
"Benda ni melekat kuat dekat baju tu, tidak mahu tanggal", 
"Habis tu takkan nak biarkan aje, cepatlah tanggalkan" sambil tangannya menarik tanganku agar segera menanggalkannya. 

Aku memasukkan tanganku ke dalam bajunya dan menepis keluar anak ketam tersebut namun tanganku tidak segera keluar dari dalam bajunya. Jari jemariku mengusap-ngusap lembut di badannya. 

"Abang jangan macam ni, nanti orang nampak" Julia minta dirinya dilepaskan apabila tanganku terus memeluk rapat badannya ke dadaku yang bidang ini. 

Tanganku terus meramas-ramas payudaranya yang masih berbungkus kemas dengan branya yang berwarna hitam itu. Julia cuba menarik tanganku keluar dari dalam bajunya, namun aku tak mempedulikannya malah aku terus mencium lembut cuping telinga dan memain-mainkan lidahku ke dalam lubang telinganya. Kemudian mulutku terus mencium lembut leher jinjangnya. 

"Abang Zack, Julia tak biasalah macam ni.. Abang Zack kan sudah ada EZ". 

Sambil tangannya masih berusaha untuk melepaskan dirinya daripada pelukkanku. 

"Tapi, Julia punya punggung dan payudara lebih besar dan pejal dari EZ" dan jariku terus menanggalkan penyangkut branya. 

Tersentap saja penghadang payudaranya, tanganku terus mengentel-ngentel putingnya. Tangan Julia semakin lemah untuk menepis tanganku dari terus bermain di payudaranya, kini hanya membiarkan sahaja tanganku terus bermain di bukit pejalnya itu. Mata Julia tertutup rapat menahan kesedapan dan nafasnya kini sudah tidak kekeruan lagi. Perlahan-lahan ku pusingkan badannya mengadap diriku, Julia kini hanya menanti sahaja apa tindakan aku seterusnya terdadap dirinya. 

Melihatkan wajahnya yang ayu dan bibirnya lembab kemerahan, membuatkan nafsuku bertambah bergelora untuk merasai kenikmatan tubuhnya yang pejal dan putih itu. Julia hanya memejamkan matanya sahaja bila aku daratkan bibirku di dahinya dengan kucupan yang lembut, kemudian aku cium pipinya dan terus menuju ke bibirnya yang merah itu. Julia memeluk erat badanku dan aku terus memain-mainkan lidahku di dalam mulutnya. Julia yang tadinya seperti kekok dengan gerakannya kini mula memainkan peranannya. Lidahnya kini memutar-mutar di dalam mulutku serta menyedut-nyedut lidahku. Lama juga aku bermain-main bercumbuan dan bermain-main lidah dengan Julia. Setelah puas bercumbuan aku mencari batu yang mendatar dan membaringkan tubuhnya. 

"Abang Zack cukuplah.. Nanti mereka mencari kita pulak" rayu Julia yang cuba untuk bangun. 
"Jangan risau mereka tidak akan nampak kita di sini, lagi pun Julia bersama cikgu". 

Aku terus mencium kembali mulutnya agar ia berhenti dari berkata-kata dan tanganku cuba untuk membuka bajunya. Walaupun dalam cuaca yang agak sejuk tapi aku tidak merasainya kerana apa yang aku rasai kini hanya kehangatan tubuh Julia yang berada di depanku kini. Aku ramas-ramas payudaranya dan memain-mainkan lidahku ke putingnya yang berwarna coklat kemerahan itu. Gigitan-gigitan manja ke putingnya membuatkan Julia hilang kerisauan, yang dengar hanya keluhan dan rengekkan kenikmatan dari mulutnya. 

"Eheem.. Arghh" suara manjanya memecahkan kesunyian malam. 

Aku terus melurut turun lidahku ke pusatnya dan terangkat-rangkat juga punggungnya menahan kegelian. Aku dapat melihat bulu-bulu halus tumbuh di bawah pusatnya dan aku merasakan berapa lebatnya bulu jembutnya yang masih tertutup dengan seluar pendeknya. Julia cuba menahan aku dari menanggalkan seluarnya namun aku dapat merasakan yang yang tangannya seperti berpura-pura menahan tetapi pada hakikatnya ia menyuruh aku terus memainkan cipapnya. Aku menarik turun seluar pendeknya, rupanya Julia tidak memakai seluar dalam. 

"Pehh! Mampat seh" Seperti yang aku jangkakan memang lebat bulunya tetapi tersusun rapi menghuni di sebalik lurang yang sempit ini. 

Tangan Julia cuba menutup lubang cipapnya mungkin kerana malu apabila aku melihat dengan penuh tekun lubang cipapnya. Aku rasa tak seronok jika aku seorang sahaja yang bekerja mengemudi sedangkan Julia hanya menadah kesedapan. Aku terus melucut baju dan seluarku sekali gus. Mata Julia seperti hendak tekeluar bila melihat batangku menegang menghala ke mukanya. Tangannya ku angkat dan kuletakkan ke batangku. 

"Betulke abang punya sebegini besar sebab lihat adik Julia punya kecil aje" soal Julia seperti tidak percaya melihat batangku yang besar dan panjang yang hampir mencecah 7 inici. 
"Ohh! Buat projek dengan adik ye.." tanyaku meminta kepastian. 
"Tak adalah.. Ternampak aje masa adik tengah mandi" Julia memberikan kepastian. 

Aku tidak menghiraukan apa pun yang berlaku antara Julia dengan adiknya, yang pasti Julia sedang berada di depan mataku kini tanpa seurat benang pun melekat di badannya. Aku membetulkan kedudukan aku dalam posisi "69" agar kedua-duanya dapat merasai kenikmatannya. Julia seperti tidak sabar terus memasukkan batangku ke dalam mulutnya dan pula terus memain-mainkan biji kelentitnya yang terjuntai keluar dari cipapnya dan jariku memain-mainkan cipapnya. Kadang-kadang terlepas juga batangku dari mulutnya kerana tidak tahan menahan jilatanku terhadap cipapnya. 

"Arghh.. Sedapnya" punggungnya terangkat dan tubuhnya menyejang. 

Serentak dengan itu juga lecaklah kolam cipapnya dengan air limpahan dari saluran cipapnya. Melihatkan Julia sudah sampai orgasmenya. Aku terus menjilat bersih air limpahannya dan terasa kesedapan yang tiada dijual di café-café atau restoran-restoran di tepi jalan. Aku juga tidak mahu menunggu lama kerana tidak sabar rasanya nak merasai ketembaman cipap Julia. Aku lihat Julia masih lagi menjilat dan mengolum-ngolum telorku. Aku menarik batangku dan menghalakan tepat ke cipapnya. Aku kangkangkan sedikit pahanya agar memudahkan lagi perlayaranku untuk mendayung pelayaran baru. Perlahan-lahan aku masukkan kepala takukku ke dalam lurangnya yang yang terbelah mekar itu. 

"Aduhh.. Bang, sakitnya." 
"Pelan-pelan bang". 
"Sekejap aje, nanti hilanglah sakitnya" dan aku menyapukan sedikit air ludahku bagi melicinkan perjalananku untuk meneroka lubang gua ini. 

Sedikit demi sedikit aku masukkan, akhirnya tujahanku sampai juga ke dindingnya. Pelan-pelan ku tarik dan ku tolak batangku masuk ke dalam liang cipapnya dan kini tidak lagi kedengaran suara kesakitan daripada Julia tetapi rengekan-rengekan yang lemah dan kenikmatan yang hanya di dengari. 

"Arghh.. Lagi bang.. Arghh teruskan bang". 

Bergoyang-goyang punggungnya menahan hentakkanku ke atas cipapnya. Aku merasakan batang panas terkena lelehan air hangat yang keluar dari cipapnya serentak dengan itu juga aku lihat ada cairan berwarna merah mengalir keluar bersama air hangat tersebut. Sekali lagi aku rasa beruntung kerana dapat merasai daging segar yang belum pernah dijamah olah mana-mana lelaki. Sememang Julia masih lagi seorang perawan dan aku sekali lagi berjaya memecahkan dara untuk kali ke berapa aku sendiri pun tidak dapat memastikannya kerana sudah banyak juga gadis tewas di tanganku. 

Setelah puas menadah kini aku biarkan pula Julia berada di atasku. Melenggok-lenggok punggung memainkan batangku. Mungkin kerana sudah beberapa kali mencapai klimak membuatkan kakinya tidak dapat bertahan lama mengangkang di atas badanku. Aku memegang punggungnya dan membantu menolak naik dan turun punggung agar terus memberikan kenikmatan kepadaku. Setelah hampir 1 jam berjuang dan belayar bersama Julia aku rasa batangku semakin mengeras dan berdenyut-denyut. Namun belum semput aku menarik batangku keluar dari cipapnya, 

"Croott.. Croot.. Croott" limpahan air lavaku menujah masuk ke dalam cipapnya. 
"Arghh.. Arghh." Julia juga melepaskan nafasnya tanda kenikmatan yang tidak terhingga. 

Aku dan Julia terdampar seketika dengan satu pelukan erat seperti tidak mahu dilepaskan. Angin yang dingin dan deruan ombak mengejutkan aku dari terus berhayal kerana malam yang semakin larut. Aku dan Julia segera memakai kembali pakaian dan pulang ke tapak perkhemahan. 

Pengalaman aku di pulau itu cukup menyeronokkan dan aku tidak melepaskan peluang untuk bersama Julia bila ada kelapangan waktu seminggu berada sana dan EZ juga telah merasa kenikmatan batangku semasa berada di pulau tersebut. Namun aku tidak lagi dapat menghubungi mereka setelah tamatnya mereka di kolej tersebut.

Seri

Perkenalan aku dengan seorang gadis yang bernama Seri bermula di dalam dunia internet. Sejak itu aku dan Seri sentiasa bersMS. Kami tidak pernah berjumpa kerana dia di utara Malaysia dan aku pula di Kuala Lumpur. Selain dari bertanya khabar, aku sering mengusik Seri dengan mesej-mesej berbaur sex. Kadangkala, aku sering beronani sambil membaca SMS yang dihantarnya. Mungkin juga kami sama-sama ber-SMSex. Kata Seri dia juga beronani ketika membaca SMS dariku. 

Aku yang nakal ni sering mengajak Seri untuk datang ke Kuala Lumpur agar aku dapat menikmati tubuhnya. Tapi Seri selalu memberi alasan mengatakan dia tidak mahu terjebak dengan dunia sex yang sebenarnya. Kerana sering mendapat alasan yang sama aku terasa seperti tercabar. Gadis-gadis yang jenis hard to get memang menjadi kesukaanku. 

Jadi, aku memulakan langkahku untuk menggoda Seri agar dia datang ke Kuala Lumpur juga. Setiap malam, aku mengajaknya beronani dengan cara SMS-aku describe apa yang kulakukan padanya. Hampir sebulan aku 'menggodanya' begitu, dan entah berapa ratus ringgit bil telefon bimbitku kuhabiskan untuk Seri hanya menggunakan SMS, tiba-tiba Seri menghantar mesej kepadaku mengatakan dia akan datang ke Kuala Lumpur dalam tempoh seminggu kerana dia sudah tidak tahan menggosok dan membelai badannya sendiri. Bayangkan betapa seronoknya aku waktu itu. 

Aku memohon cuti 2 hari dari majikanku dan aku aturkan segala persiapan untuk Seri. Sebiji pil peransang sex pun aku beli dari salah seorang best friendku. Aku tak mahu pelaburanku tidak memberi pulangan. Tiba hari yang dijanjikan, aku awal-awal lagi telah check in di Hotel berhampiran Bukit Bintang. Tak perlulah aku sebut hotel yang mana satu. 

Aku setupkan VCD player sekali dengan VCD porno yang aku bawa dan aku menyusun bilik dengan beberapa batang lilin aromaterapi yang khusus untuk meningkatkan ghairah sex. Awal-awal lagi aku memberikan information pada Seri, di mana lokasi hotel dan nombor bilik yang aku tempah khas untuk sessi ini. 

Hampir jam 2 petang aku mendengar loceng bilikku dibunyikan. Cepat-cepat aku kemaskan diriku dan terus membuka pintu. Rupa paras Seri tidaklah menghampakan, actually it's not my concern anyway. 

"Sarah?" tegur Seri. 

Aku mengangguk sambil tersenyum. Dalam sesaat dari atas sampai bawah fizikal Seri aku perhatikan. Seri berambut lurus berpotongan pendek. Tingginya lebih kurang 165 cm (aku lebih tinggi), teteknya 32B, pinggang 26 dan punggungnya 38. Dia pakai skirt dari jenis kain jeans separas lutut. 

Tanpa disuruh Seri melangkah masuk dengan beg pakaiannya. 

"Finally, kita berjumpa juga ya" Kata Seri. Ayat tu sepatutnya aku yang ucapkan. 

Hampir setengah jam kemudian, setelah Seri mandi sambil aku mengambil kesempatan menyalakan lilin (di siang hari; dalam hotel kan boleh digelapkan cahayanya) kami sama-sama berbual di atas katil. Seri agak malu-malu denganku walaupun pakaian yang dipakainya agak daring. Dari segi perlakuannya, aku hampir percaya yang Seri seorang virgin tapi dari segi pakaiannya, tidak. 

"Bogel jer la" kataku menguji Seri. Sengaja! Kerana Seri dalam SMS-nya sering saja 'berani' mencabar dan berkata itu dan ini padaku. 

Muka Seri merah padam. Aku tak tunggu lama terus saja aku rebahkan Seri dan aku menindih Seri. Seri diam sahaja. Aku raba seluruh tubuh Seri yang bersalut seluar pendek dan singlet sutera (nice choice) sambil lidahku menjilat bahagian lehernya. 

Jari-jari kananku meramas tetek kanan Seri, yang kiri pula menjalar dari perut ke peha hingga ke lututnya. Seri tidak menolak apabila aku menolak bajunya ke atas. Aku perhatikan sesaat struktur tetek Seri yang putingnya berwarna coklat muda sebelum aku benamkan mulutku ke puting Seri. Seri masih diam tidak berkata apa, cuma deru nafasnya saja yang makin laju. 

"You want this right?" kataku setelah beberapa lama menyonyot dan menjilat puting Seri. Aku tahu soalan aku tu agak bodoh tapi melihatkan reaksi Seri yang diam sahaja aku jadi cuak jugak. Mungkin Seri sekadar ingin berjumpa denganku bukan 'main' dengan aku. 

Seri mengangguk. Happy aku! Aku teruskan menjilat teteknya. Dari kanan, ke kiri, kemudian ke kanan kembali. Sengaja aku posisikan kepala lutut kananku di celah kangkang Seri. Aku tahu Seri dah stim lalu aku tekan kepala lututku ke arah cipap Seri. 

"Ahh" Bunyi pertama yang keluar dari mulut Seri. 

Lepas tu, Seri berubah menjadi agak rakus, punggungnya ditolak-tolak ke arah lututku. Kangkangnya makin lebar. Seri menolak tangan kiriku ke arah cipapnya dan aku apa lagi, pucuk dicita ulam mendatang, bukan setakat itu yang aku lakukan, seluar pendek Seri terus aku tolak sampai ke hujung kaki. Cipapnya masih cantik bertaut. Dengan menggunakan lututku sebagai penampung berat badanku, mulutku kembali mengerjakan tetek Seri sambil jari telunjukku menggaris-garis di alur cipap Seri. Memang basah! Aku sendiri pun tak kurang basahnya tapi aku kan Pro, mestilah bersabar. 

Bila Seri mula mengayak punggungnya aku tahu Seri sudah bersedia untuk menerima jilatanku. Aku meniarap di celah kangkangan Seri. Mukaku hanya beberapa inci dari cipap Seri yang sudah mengembang. Cantik betul pemandangan puki stim. Aku kuak bibir cipap Seri, dan kelentitnya aku sambar dengan lidahku. Terangkat punggung Seri. Rasakan Seri!

Aku nak jolok cipap Seri ni dengan jari telunjuk aku dan aku kuakkan bibir cipap Seri seluas-luasnya. Mungkin betul kata Seri yang dia masih virgin. Lubang Seri kecil betul. Aku berbelah bahagi sebab aku pernah kata pada Seri yang aku takkan rosakkan virgin dia. Lalu aku kembali menjilat kelentit Seri sehingga ke lubang cipapnya. Di lubang cipapnya lidah aku menjolok-jolok. Seri seperti orang kepedasan. 

"Ss.. Dalam.. Ss.. Sikit.." katanya di antara dengusan-dengusan nikmatnya. Lidahku kembali menjilat kelentitnya, jari telunjuk aku gunakan untuk mengusik-usik lubang cipap Seri. 

Satu pertiga jariku aku masukkan ke dalam lubang Seri, ketat sungguh. Mula-mula aku putarkan jari aku dalam cipap Seri. Seri sekarang sudah meracau-racau. Entah apa yang dia kata, aku pun tak tahu. Dari satu ruas jari, aku tekan lagi sikit jari aku masuk dalam cipap Seri. Mengemut-emut cipap dia. Dan waktu tu, aku dah tak heran lagi dengan janji yang aku buat dengan Seri. Dengusannya makin kuat dan aku memanjat kembali tubuhnya. Puting kanannya aku nyonyot kembali. Jari telunjuk kiriku aku benam dalam-dalam sementara ibu jariku aku gesel-geselkan di biji kelentitnya. Aku menjolok cipap Seri dengan jariku. 

Kepala Seri, sekejap menggeleng ke kiri, sekejap ke kanan. Bunyi, "Ah! Uh! Wu!", dan macam-macam lagi yang dikeluarkan Seri. Terus terang aku katakan, aku memang horny yang amat saat itu. Namun, Seri masih pasif. Tidak seperti partner sexku (perempuan) yang lain yang sudah tahu apa yang perlu dibuat saat aku puaskan mereka. 

"Lagi Sarah! Deeper!" Seri tiba-tiba menjerit. Punggongnya kini terangkat-rangkat melawan arah kocokan jariku. Aku geram betul melihat keadaan itu, aku tarik jariku dari dalam cipap Seri. 

Saat aku tarik jariku dari cipap Seri, aku lihat jariku berlumuran lendir dan sedikit darah. Aku tak sangka pula virginity Seri boleh terobek dengan hanya menggunakan jari aku. Aku tak hiraukan. Biarlah. Seri sendiri pun tidak melarang. Aku kembali menyerang cipap Seri dengan jariku. Kali ini, aku masukkan jari telunjuk dan jari tengahku ke dalam cipap Seri. Walaupun susah aku tekan juga. Aku lihat wajah Seri sedikit berkerut. 

Aku diamkan jari-jariku di dalam cipap Seri. Mulutku menyonyot lagi puting tetek Seri sambil ibu jari aku tekan-tekankan pada biji kelentit Seri yang dah sah kembang. Bila reaksi wajah Seri sudah tidak berkerut, dan dinding cipap Seri sudah mula mengemut-emut kembali jari-jariku. Aku kocok kembali cipap Seri. Lebih laju dan lebih dalam daripada yang sebelum tadi. 

Kali ini Seri sudah tidak 'malu' mengeluarkan suaranya. Desahan Seri makin kuat. Kadang-kadang Seri menjerit kesedapan. Risau jugak aku kalau-kalau penghuni bilik sebelah boleh mendengar jeritan nafsu Seri. 

"Deeper! Deeper! Fuck me Sarah" 

Dengan posisi aku, yang separuh membongkok itu, aku tahu aku tidak dapat memenuhi permintaan Seri. Lenguh! Langsung aku bangun dan duduk di celah kangkangan Seri. Tangannya aku tarik dan aku letakkan di atas kedua-dua teteknya. Tanganku memaksa Seri meramas dan memintil sendiri kedua-dua bukit nikmat tersebut. 

Bila Seri sudah mula mengerjakan teteknya, aku jolok kembali jari-jari kiriku ke dalam cipap Seri. Jari yang sebelah kanan memintil, menarik, menggosok dan menekan biji kelentitnya. Saat itu, Seri seperti diserang histeria. Kalau aku ni lelaki dan lama aku sorongkan saja pedang sakti dalam cipap Seri. Nak aja aku rodok dan henjut kuat-kuat. (Kalau aku ada konek la. Heheheh..) 

Kocokanku makin laju. Aku rasa sendi-sendi di bahuku macam nak tercabut kerana lenguh. Jari-jariku di dalam cipap Seri pula dah naik kebas dikemut dinding cipap Seri tapi aku tetap terus mengocok Seri. Aku tahu, tak lama lagi Seri pasti akan orgasme. Kuat betul penangan kemut bekas anak dara ni! 

Dugaan aku tepat. Tak sampai seminit, Seri mengejang dan terketar-ketar. Tak pernah aku tengok perempuan climax sedasyat itu. Jepitan dinding cipap Seri memang kuat terasa di jari aku. Perlahan-lahan aku menarik keluar jemariku dari dalam cipap Seri. Aku tunduk dan jilat biji kelentit Seri yang kembang macam biji kacang soya. Aku jilat perlahan-lahan dan aku sedut lembut. Terangkat badan Seri. 

"Ah! Sarah! Sedap!" Badannya masih terketar-ketar. 

Aku sedut pula lubang Seri yang mengalirkan cecair nikmat kepuasan sebentar tadi. Cecair itu aku kumpulkan lalu perlahan-lahan bibirku menyusur merayap ke atas badan Seri. Bibir Seri aku kucup perlahan. Kemudian, aku alirkan cecair kepuasan kepadanya. Biar dia rasa sendiri air gatalnya. 

"How is the taste?" bisikku pada Seri. Seri tersenyum. 
"Sedap!" 
"Puas?" tanyaku. 
"Better than SMS" jawap Seri dan kami ketawa. 

Segala perancanganku tidak kulaksanakan. VCD porno yang aku jangka akan aku gunakan untuk menaikkan ghairah Seri tidak terpasang. Pil peransang yang aku bawa pun aku tak gunakan. Tapi masih banyak lagi 'peralatan' yang aku bawa bersama untuk Seri. Masa masih panjang. Akan kutitipkan lagi buat pembaca semua.

Kami tertidur sehingga hampir jam 6 petang. Aku tahu Seri kepenatan. Travelling dari utara ke KL bukanlah sekejap. Hampir 6 jam di dalam Bas Express, siapa-siapa pun pasti keletihan. Setelah kali pertama aku menikmati tubuh Seri, kami berbual-bual seketika. 

Aku masih belum puas menikmati Seri lalu sekali lagi aku menggumuli tubuhnya sehingga dia sekali lagi terketar-ketar mencapai orgasme lalu tertidur. Aku sendiri yang kelenguhan mengocok Seri turut tertidur. Aku? Aku masih belum orgasme dari tadi. Walaupun menyeksakan tapi aku tidak mahu memberi shock pada Seri. Ini kali pertama Seri berhadapan dengan Sex. Yang lebih menarik, sex yang sesetengah orang anggap taboo atau abnormal-lesbian. Aku yakin Seri akan memuaskan aku nanti. 

Tapi sementara itu, aku perlu melakukan sesuatu untuk diriku sendiri. Aku berjalan ke arah almari pasang siap bilik hotel itu. Aku capai beg pakaianku dan aku keluarkan vibrator dan dildo yang sudah lama dalam simpananku. Bagaimana aku mendapatkannya, akan aku ceritakan di lain hari. Aku pasang sistem audio yang tersedia dalam bilik tersebut dan kemudian aku 'on'kan VCD player. Sekejap saja, di kaca TV sudah terpampang aktres-aktres porno yang maha seksi. 

Serta merta putingku mengeras dan segera aku lucutkan pakaian yang masih tersalut dibadanku (aku masih berpakaian tatkala menggumuli Seri). Lalu aku gentel sendiri putingku sementara vibrator yang sudah ku 'on'kan aku letak di celah bibir cipapku. Getarannya memberi rangsangan pada kelentitku yang memang teramat sensitif waktu itu. Aku tahu I'm racing towards an orgasme kerana aku sememangnya sudah tidak tahan dengan keghairahanku. Seri disebelahku yang telanjang bogel semakin menambah keghairahanku. Aku menghidupkan vibrator yang lagi satu. Dengan mengocok sendiri vibrator di belahan cipapku, aku buat perkara yang sama pada cipap Seri. 

Makin lama, Seri makin mengangkang. Mulutnya ternganga sambil mendesah. Perlahan-lahan aku masukkan hujung vibrator sebesar marker pen dan sepanjang 3 inci lebih itu ke dalam cipapnya. Saat itu matanya terbuka dan Seri memandangku. 

"Naughty" hanya sepatah yang mampu diucapkannya. Itupun dengan sukar dia melafazkannya. Aku hanya tersenyum. 
"Well, first lesson for you Seri" kataku padanya. Aku merangkak naik ke atasnya dalam posisi 69. Aku serahkan vibratorku kepadanya. 
"Do me!" kataku dengan nada agak keras. Aku tidak berniat untuk memaksanya tetapi aku sememangnya sudah tak tahan untuk mencapai orgasmeku sendiri. 

Sementara menantikan Seri memulakan langkah, aku terus menyorong lebih dalam vibrator yang masih bergetar di cipap Seri. Seri mengerang, aku tidak tahu sama ada Seri sakit ataupun Seri kesedapan. Seperti kali pertama aku memuaskan Seri dengan jari-jariku, aku bermula dengan perlahan. 

Aku mengerang tiba-tiba apabila terasakan kelentitku disentuh dengan sesuatu yang lembut. Akhirnya, misiku tercapai. Niat untuk menjadikan Seri seorang 'pemberi kepuasan' selain daripada hanya seorang penerima sudah hampir tercapai. Seri menjilat kelentitku dengan rakus, bagaikan kucing kedahagaan. Nikmat yang aku rasakan membuatkan aku terleka untuk 'mengerjakan' vibrator di dalam cipap Seri sehinggalah Seri menggoyang-goyangkan pantatnya untuk mendapatkan sensasi daripada vibrator yang masih bergetar di dalam cipapnya. 

Aku mendongak memandang TV, di skrin TV terpampang aksi yang menambah ghairahku. Terasa puting tetekku bergetar tatkala memandang aktres-aktres sexy yang juga sedang ghairah menjilat cipap masing-masing dengan cara 69. Dari posisi aku dan Seri hanya aku seorang yang boleh menonton TV lalu aku arahkan Seri untuk beranjak dari kedudukan asal agar kedua-duanya sekali dapat menonton VCD porno yang aku pasang tadi. 

Penangan rangsangan fizikal sambil menonton porno memang sudah kuduga kesannya ke atas Seri. Seri semakin liar mengocok vibrator di dalam cipapku dan tak kalah juga menggoyangkan pantatnya. 

"Harder Seri. I'm gonna cum soon" kataku memberi perangsang kepada Seri. 
"Ah. Ah. Ah. Sedap Sarah. Don't stop. Don't stop." Seri melenguh tak henti-henti. 
"I'm cumming" jeritku tatkala aku merasa kekejangan bermula dari hujung jari kakiku. 

Badanku bergetar dan tersentak-sentak menerima gelora orgasmeku. Beberapa saat apabila gelombang orgasmeku reda, aku bangun dari atas tubuh Seri. 

"Seri, tunggeng!" Arahku. Ada banyak lagi perkara yang akan aku ajar Seri, si amateur ini. 

Seri tidak membantah, segera menunggeng padaku. Aku memusingkan badannya agar dia menghadap terus ke arah televisyen. Aku mengambil posisi di belakang pantat Seri. Segera aku membongkok dan menyedut kelentit Seri yang sudah tersembul membengkak, dibasahi cairan nikmatnya. Seri kembali mendesah. 

Hampir 5 minit aku mengulum, menjilat, menyedut dan entah apa-apa lagi yang aku lakukan pada cipap Seri, aku mengambil semula vibrator lalu memasukkannya ke dalam cipap Seri. Seri pula sudah bijak memainkan peranannya, badannya bergoyang maju dan mundur untuk menambah sensasi rangsangan yang aku lakukan ke atas cipapnya. Punggungnya yang bulat membuatkan aku geram lalu aku menepuk punggungnya sambil mendorong vibrator yang aku gunakan pada cipap Seri. 

Timbul pula niatku untuk merangsang lubang anus Seri tatkala mengerjakan cipap Seri. Aku meludah ke atas punggung Seri. Ludahku dengan segera mengalir di celah rekahan punggung Seri yang bulat dan padat itu. Aku kulum jari telunjukku sehingga basah dan perlahan-lahan mula menolak jariku masuk di lubang anus Seri. Seri yang masih mengeluh, mendengus sudah mula meracau-racau. Aku tahu sekejap lagi orgasmelah dia. 

Aku gerakkan jariku di dalam anus Seri. Ternyata apa yang kulakukan membuatkan Seri semakin gila menerima nikmatnya. 

"Sarah, terus Sarah. Make me cum." Seri berkata berulang-ulang kali. Dan tak lama selepas itu badan Seri terketar-ketar menandakan dia sudah climax. 
"Thank you Sarah. You make me feel so good." kata Seri. 

Matanya terpejam. Dadanya masih berombak. Puting teteknya tetap tegang. Aku baring di sisinya. Kepalaku kutopangkan pada tangan kanan. Aku menunduk sedikit lalu mengucup lembut bibir Seri. 

"Puas?" tanyaku. Seri mengangguk. 
"Sangat" katanya. 
"Sakit?" tanyaku lagi. 
"Sikit je tapi sedap. Sarah puas?" 
"Puas tapi.." ayatku tergantung. 
"Tapi apa?" 
"You must learn more to satisfy me." Seri ketawa kecil lalu menarik putingku. 
"Tak sangka sex itu nikmat sekali." Seri memulakan bicara selepas beberapa minit kami mengatur nafas. Aku diam saja sambil mengelus rambut Seri. 
"Aku boleh jadi ketagihan. Ada yang lebih hebat dari yang kita lakukan tadi?" tanya Seri. 

Aku mengangguk. Tiba-tiba aku teringat pada seorang partner sexku yang bernama Sham. Otakku ligat mengaturkan plan untuk Seri selepas ini. Peluangnya tiba apabila Seri mengatakan yang dia hendak mandi. 

Segera aku mencapai telefon bimbitku dan menghantar SMS pada Sham agar dia datang segera ke hotel tempat aku menginap. Aku pasti Sham mesti tiba tepat pada masanya. Aku arahkan Sham menunggu di depan pintu bilikku seberapa segera yang mungkin dan menyuruhnya miss call padaku setibanya dia di depan bilikku. 

Dari dalam bilik mandi Seri menyanyi-nyanyi. Happy benar gayanya. Mungkin teramat puas dalam sejarah hidupnya. Aku cepat-cepat mencari peralatan yang aku perlukan untuk sessi surprise untuk Seri nanti. Terjumpa saja barang-barang yang aku perlukan aku sembunyikan di bawah bantal di atas katil. 

Seketika kemudian Seri keluar dari bilik mandi dengan hanya tuala melilit tubuhnya. Aku segera mendapatkan Seri lalu kepalanya kuraih untuk memberikan french kiss. 

Bibirnya kucium dan lidahku menari-nari di atas bibirnya. Seri membalas dengan menggosok-gosok lidahnya pada hujung lidahku. Tuala yang melilit tubuhnya kulepaskan dan Seri sekali lagi berbogel di depanku. Dengan keadaan masih berdiri, aku tunduk dan menghisap puting Seri sementara puting yang satu lagi aku gentel. 

Seri juga tak ketinggalan turut menggetel puting tetekku. Nampaknya belang Seri sudah kelihatan. Kalau beberapa jam yang lalu Seri seorang yang innocent dan inexperienced, setiap gerak gerinya unsure dan hesitant, sekarang ini Seri sudah tidak malu untuk menyentuhku. Sentuhannya tepat pada titik rangsanganku. Mungkin segala imaginasinya yang selama ini terpendam ingin dipraktikkannya. Benda sedap babe! Siapa pun pasti mencuba kalau dah dapat peluang. Kan? 

Tanpa membuang masa aku mengarahkan Seri ke katil hotel. Seri baring sambil memandangku manakala aku terus mencapai peralatan yang aku sembunyikan di tepi katil. Aku senyum pada Seri. 

"I have a surprise for you." kataku lalu menunjukkan padanya sehelai scarf sutera yang aku sembunyikan tadi. Seri hanya tersenyum dengan muka yang bernafsu. Walaupun wajahnya ada sedikit rona curious dan takut. 

Aku biarkan saja Seri tanpa sebarang penjelasan. Terus aku melilit bahagian mata Seri dengan scarf sutera yang aku pegang. Aku susun bantal dan menolak lembut Seri agar dia bersandar pada bantal-bantal tersebut. 

"Don't make a move" pesanku. 

Aku mula melilitkan tali yang ada bersama denganku pada lampu sisi katil yang dipasang di dinding bilik di kedua-dua sisi katil. Tangan kiri Seri aku ikatkan di penjuru kiri manakala yang kanan aku ikatkan pada tiang lampu yang berada di sebelah kanan. Ikatannya simple saja, kalau Seri dengan sedikit tenaga pun mampu meleraikan ikatan tersebut. 

Telefon bimbitku yang aku letakkan di atas meja sisi katil tiba-tiba berkelip-kelip kemudian padam. Sham! Aku tersenyum lalu segera membuka pintu dengan kadar seberapa senyap yang aku boleh. Jari telunjukku ku letakkan di bibirku sebagai isyarat agar Sham tidak membuat sebarang bunyi. Sham hanya mengangguk lalu aku menghadiahkan french kiss kepadanya. 

Tanpa sebarang suara, Sham kemudiannya mengikut aku kembali ke katil. Segera dia melucutkan pakaiannya satu persatu kerana dia sudah tahu apa tugasannya. Aku pula kembali kepada tugasan aku iaitu untuk mengikat kaki Seri pula. Kebetulan katil hotel yang aku duduki ini mempunyai kaki katil maka ia memudahkan lagi kerjaku. Kaki Seri kuikat dalam kedudukan dia terkangkang. Sama seperti ikatanku pada tangan Seri, di kaki juga ikatannya simple sahaja. Sekali rentap pasti terlerai. 

Selesai mengikat Seri, aku mengunjukkan pada Sham agar dia merapati aku. Tongkat saktinya yang separa berdiri kuraih lalu kujilat dan kukulum mesra sementara jemariku menguis-nguis cipap Seri. Sham terpejam menahan nikmat blow jobku walaupun nampak riak mukanya sedikit seksa menahan suara nikmat yang aku tahu tersekat di kerongkongnya. Sebaliknya, Seri meracau tidak keruan. 

Sham memang sudah tahu apa yang perlu dilakukan seterusnya. Sebaik sahaja aku memberi isyarat bahawa Seri sudah sedia (basah) aku melepaskan tongkat sakti Sham, lalu Sham perlahan-lahan menaiki katil dan mengambil posisi di celah kangkang Seri. Perlahan-lahan dia menolak batangnya maju dan mundur di celah cipap Seri. Aku tahu Seri pasti kenikmatan yang amat apabila diperlakukan begitu. Masakan tidak; "Sedap Sarah. Lagi Sarah. Laju Sarah." dan macam-macam lagi yang disebutnya, berulang-ulang kali. 

Aku tahu nikmat yang sebegitu hanya diperolehi apabila dilakukan oleh batang seorang lelaki, tidak bersama dildo mahupun vibrator, mungkin juga ciptaan fizikal lelaki dan wanita yang menyebabkan apabila dua alat kelamin bersentuh, menimbulkan satu perasaan arus elektrik yang nikmatnya hanya diketahui oleh mereka yang pernah melakukannya. 

"Sarah, fuck me!" Seri terpekik tiba-tiba. Dadanya bergelombang menahan syahwat yang maha nikmat. 

Sham memberi isyarat padaku apa langkah seterusnya yang harus dia lakukan. Mengikut perancanganku yang aku SMS padanya, mengongkek Seri tanpa pengetahuannya bukanlah rancanganku. Aku mahu Seri rela hati membiarkan cipapnya dikongkek batang lelaki. Tetapi melihatkan wajah Sham yang sudah kemerahan dan rengekan Seri yang semakin menjadi-jadi. Aku mengangguk pada Sham tanda agar dia meneruskan saja permintaan Seri. Aku berharap agar cipap Seri yang telah aku rodok dengan dildo dan vibrator tadi sudah bersedia menerima batang Sham yang sepanjang 6 1/2 inci dan berukur lilit 5 inci. Agak besar walaupun tidaklah panjang sangat. 

Dengan jelas aku melihat perlahan-lahan Sham memasukkan kepada batangnya ke dalam rongga kewanitaan Seri. Serentak itu juga, jarinya menggentel-gentel biji kelentit Seri. Buat masa ini sama ada Seri tahu atau tidak dia bakal dikongkek oleh seorang lelaki, aku tidak pasti. Yang aku tahu, Seri nampaknya semakin bernafsu setiap kali Sham menolak masuk lebih dalam batangnya ke dalam cipap Seri. 

Aku lihat Sham menarik nafasnya panjang-panjang kemudian Sham menghentak terus batangnya sehingga ke pangkal saat itu Seri menjerit kesakitan. 

"Sakit Sarah! Pelan-pelan.. Sakit" katanya merintih. 

Aku segera mendapatkan Seri dari sisi badan Seri lalu kedua teteknya aku gumuli dengan mulut dan jariku. Seketika kemudian, rintihan kesakitan Seri bertukar menjadi keluhan nikmat, aku memberi isyarat pada Sham agar dia meneruskan pelayarannya dan aku sendiri tangan kanan aku gunakan untuk menggentel puting Seri manakala yang kiri aku gentel kelentitku sendiri. Mana tahan babe! 

Dalam 5-10 minit seterusnya (aku tak pasti, tak tengok jam pun) Seri climax. Badannya bergetar lebih hebat tak kurang seminit badannya bergetar. Mulutnya tak usah cakap, bising macam murai. Sham mencabut batangnya dari dalam cipap Seri dan aku cepat-cepat menjilat lelehan air nikmat Seri. Kemudian aku beri isyarat bisu pada Sham agar mengongkek aku doggy style. Sebelum itu, aku memberi isyarat pada Sham agar membuka ikatan mata Seri. 

Sebaik sahaja Sham mula mengongkek aku, aku mendongak memandang Seri. Seri masih memejamkan matanya dengan senyuman di bibir. Belum sedar dia dengan situasi yang sebenarnya. 

"Sham harder Sham. Fuck me hard!" Sengaja aku berkata-kata begitu sambil mendongak memandang wajah Seri. 

Kelopak matanya segera terbuka tatkala aku selesai mengatakan ayat tersebut. Mukanya terus berubah panik dan dia meronta-ronta namun masih belum terlerai ikatannya. Aku membiarkannya saja lalu aku berpaling pada Sham. 

"Sham, fuck Seri" 

Sham akur sahaja. Aku bangun dari atas katil memberi ruang pada Sham. Sham kembali mengongkek Seri. Kali ini puting Seri disedutnya sambil batangnya mengepam cipap Seri. Aku pula pantas mengambil dildo di atas meja sisi lalu aku duduk di kerusi yang ada di sudut bilik lalu segera mengepam dildo tersebut ke dalam cipap aku. Apa yang Sham lakukan pada Seri masih jelas aku nampak. 

"Don't do this to me. Please. Sarah! Tolong! Jangan buat macam ni" Seri merayu-rayu. Dah sah masa Sham mula-mula berdayung tadi Seri langsung tak cam siapa yang sedang mengerjakannya. 

Sham dan aku masing-masing tidak mempedulikan rayuan Seri. Sham asyik dengan mencari nikmatnya dan aku pun sama. Tapi aku pasti sekejap lagi Seri pasti merayu agar dipuaskan. Telahanku tepat (semua orang pun tahu, aku rasa) Seri kemudiannya mula merayu agar Sham mengongkeknya laju. Waktu itu aku mencapai orgasmeku. 

"I'm cumming! I'm cumming!" itu yang dijerit Seri namun aku lihat Sham masih gagah mengepam cipap Seri. Entah apa yang dimakan Sham sebelum datang tadi. 

Aku baring di sebelah Seri. Mengucup perlahan bibir Seri. Seri memandang aku dengan penuh kepuasan. 

"Thanks Sarah!" katanya berulang-ulang kali sehinggalah Sham memancutkan spermanya ke muka kami berdua. 

Aku tahu apa yang aku lakukan pada Seri hanyalah direct sex semata-mata. Belum lagi aku mencumbuinya, membelainya dan meningkatkan berahinya dari satu titik ke satu titik yang lain. Tapi apa boleh buat, aku sudah lama mengidam tubuh perempuan yang seorang ini. Salah dia juga! Sebelum ni asyik tease aku saja kerjanya. Sekarang ni biar dia rasakan penangannya. 

Aku menutup mataku sambil tersenyum dengan monologku. Buat masa ini aku ingin melelapkan mataku buat seketika waktu.
Entah apa yang membuatkan aku terjaga, aku sendiri tidak pasti. Mungkin juga aku sudah puas tidur ataupun rasa geli nikmat yang terbit dari pusat kewanitaanku. Yang pasti seseorang sedang mengulit biji kelentitku dengan lidahnya. Aku mendongak dari perbaringanku. Jelas susuk tubuh seorang lelaki yang sedang menjalankan tugas nikmat ke atasku. 

Sham! Kau memang layak dengan gelaranmu-Pussyman. Aku memejamkan mataku sambil menikmat nikmat pukiku dijilat dan disedut macam menjilat ice cream Cornetto (Konekku). Hehehe.. 

Nikmat dan ghairah yang terbit dari pukiku menjalar ke seluruh tubuhku. Putingku yang sederhana besar mengeras, ditambah pula aku menggentel puncak kedua-duanya sambil menolak pukiku ke arah muka Sham. Nikmatnya tak dapat digambarkan dengan kata-kata. Hanya keluhan saja yang dapat aku terbitkan untuk menyatakan rasa sedap dan rela hatiku diperlakukan sedemikian. 

Seri? Pasti sepertiku Seri tidur pulas disisiku. Aku membuka mataku memandang ke sebelah katilku yang ditiduri seseorang. Dalam samar-samar bilik hotel yang aku diami itu aku terkebil-kebil memandang sesusuk tubuh bogel di sebelahku. Sham? Siapa pula yang sedang menjilatku dibawah sana? Aku mencari-cari Seri. Seri tiada di tempat tidur! 

Aku menongkat siku dan mengangkat mukaku lebih tinggi untuk memandang siapa yang sedang menjilatku. Yang pasti bukan Seri kerana setiap kali lidah lembut sang pengjilat itu mendarat di atas kelentitku yang kembang dan gatal pasti aku terasa kumis nipis bergesek dengan celah kangkangku. Niatku untuk melihat siapa pemberi nikmatku hanya dikabulkan setelah beberapa saat aku menongkat siku begitu. Entah bila Razz datang. Tentunya dia datang dari jemputan Sham. 

"Good night, sleeping puki" 

Razz memang terkenal dengan pertuturan kurang sopannya, tapi aku tak kisah. Razz merangkak naik ke atas tubuhku, singgah di bahagian dadaku lalu puting sebelah kananku dinyonyotnya rakus. Batangnya ditempelkan di belahan vaginaku lalu sambil menyonyot putingku dia menggoyangkan batangnya tepat mengena kelentitku yang sudah lencun dek air liurnya dan juga air gatalku sendiri. 

Aku tahu sekejap lagi pasti Razz akan merodok pukiku yang sudah cukup bersedia. Aku risau juga di mana Seri berada walaupun mindaku tidak cukup sempurna untuk berfikir dan merisaukan orang lain. 

"Razz, you dirty dick! Fuck me!" aku dah tak tahan. Aku memang suka kena gerudi dengan Razz. Lagipun dah lama aku tak main dengan Razz. 
"Soft? Wild? Hard? Crazy?" Masih sempat Razz bertanya. Kepala koneknya berada di pintu pukiku yang sudah lencun. 
"Shut up! Fuck Me!" perintah aku. 

Razz ketawa sambil mendorong masuk batangnya dalam pukiku. Sekali tekan, santak sampai ke pangkal. Razz mungkin rindukanku juga terus dia mengepam aku macam orang 10 tahun tak dapat puki. 

"My sweet puki.. Lets doggy" katanya. 

Aku tak banyak hal terus menunggeng pada Razz. Razz menyambung mengepam pukiku. Kali ni lubang bontotku diludahnya lalu dijolok dengan jari sambil putingku digentelnya. Now you know why i love to be fuck by this guy dont you? Razz ni memang bangsa tak tinggal hot spot. Aku pula bangsa perempuan yang cepat cumm kalau semua hot spotnya diusik seperti mana aku diperlakukan sekarang. Aku rasa Razz tahu aku dah hampir mencapai climax. 

"You cumming baby?" tanya Razz. 
"Shout it! Let me know" perintah Razz. Razz mengepam dengan kuat dan laju pukiku. 
"I'm.. Cumming!" 
"Tak dengar pun.." Razz mula memperlahankan hayunan batangnya dalam pukiku. 
"I'm cumming.." kataku lagi sedikit kuat. 
"Macam tikus berbisik je.." 

Razz memperlahankan lagi hayunannya. Kalau tadi 180 kmh kemudian 80 kmh sekarang sudah jadi 40 kmh. Macam nak gila aku ditease begitu. 

"You asshole! Im cumming!!" aku menjerit. Razz ketawa. Temponya masih perlahan. 
"I wanna cum!" Aku menjerit. 

Razz dengan ketawanya yang masih belum reda terus menghenjut pukiku seperti seorang pelari memecut 100 m untuk sampai ke garisan penamat. Dan orgasme yang aku inginku berjaya aku capai. Reda saja orgasmeku aku membantu Razz pula. Aku kemutkan dinding pukiku agar Razz lebih senang mencapai orgasme. Peluhnya menitik-menitik atas bontotku walaupun bilik yang aku diami ni di pasang aircond. 

Sambil menikmati hayunan batang Razz dalam pukiku, aku terdengar suara-suara dari dalam bilik mandi. Seri? Aku tak sabar dan tak tahan dengan curiousityku lalu aku maju ke depan dan batang Razz tercabut dari pukiku. Aku tahu Razz mesti bengang tapi aku cepat-cepat menarik tangan Razz ke bilik mandi. 

Aku tercengang di pintu bilik mandi melihatkan scene di hadapanku. Seri berada di atas seorang lelaki, mukanya aku tak nampak, sambil Seri lagaknya seperti orang menunggang kuda. Naik, turun, naik turun di atas batang milik lelaki itu. Sementara mulutnya sedang mengulum dan menjilat batang konek Arif (salah seorang dari rakan-rakan aku). Aku terkejut juga melihat Seri begitu tapi at the same time ghairahku naik kembali. 

Aku terus menghampiri mereka. Kaki kananku ku angkat ke atas marmar sinki. Razz tanpa menunggu arahan terus mendorong koneknya masuk ke dalam pukiku. Bilik mandi yang sederhana besar itu sudah seperti tin sardin. Padat dengan manusia-manusia yang gemarkan sex. Dalam posisiku separuh berdiri, separuh tunduk itu, aku sudah hampir dengan mereka yang bertiga itu. Aku capai tetek Seri yang bergoyang macam belon tu, lalu aku ramas dan aku gentel puting teteknya dan baru aku nampak lelaki yang sedang ditunggang Seri itu, juga rakan aku Nik. 

Konek Razz di dalam pukiku bergetar dan makin keras seketika kemudian. Aku tahu Razz sudah hampir ke kemuncaknya. Terus dicabutnya batang konek dan dia mengetuk-ngetuk lembut batang koneknya pada daging bontotku. Sesaat kemudian serentak dengan keluhan, "Ahh!" bontotku basah dibanjiri sperma Razz. Razz terus duduk keletihan di atas dinding bath tub separa lutut di sisi Ariff. Aku pula, baru saja nak menarik Ariff yang sedang diblowjob Seri, tiba-tiba bontotku ditepuk dan sesaat kemudian batang konek yang sudah keras menerobos masuk ke dalam puki aku yang sedia basah. Aku menoleh ke belakang dan melihat Sham dengan penuh kusyuk membalun pukiku. Biarlah. 

"Sedut Seri! Aku dah nak keluar." 

Tiba-tiba Ariff bersuara. Seri berhenti terus daripada menunggang konek Nik lalu memberi tumpuan pada konek Arif. Nik terus mengasak puki Seri sambil meramas kedua-dua tetek Seri. 

"Aku pun dah nak keluar ni!" Nik bersuara. 
"Kemut Seri! Kemut! Best betul cipap kau ni!" 

Nik yang tadi hanya senyap sekarang ni bising betul. Risau juga aku, mungkin orang yang berjalan di luar bilik ni akan terdengar bunyi suara-suara ghairah di dalam bilik aku ni. Lantaklah, tak rugi apa. Kalau nak rasa, ketuk saja pintu bilik aku ni. 

"I'm cumming too" Sham pun turut menyampuk cakap-cakap Nik dan Arif. Bayangkanlah 3 lelaki tengah bising memberitahu yang mereka akan mencapai puncak nikmat. Tentu bising kan? 
"Cum on her!" kataku. 

Sham mencabut koneknya dari puki aku. Aku memberi signal pada Razz yang sudah tegang semula koneknya hasil daripada blue film live di depan mata dan juga tangannya yang tak duduk diam mengocok koneknya. 

Aku sendiri terus memanjat dan mengangkang di sinki sambil jariku mengocok di dalam cipapku yang lencun. Pemandangan di depanku, fuhh, exotic, erotic, sensual, semuanya ada. Arif dikulum koneknya, Sham dan Razz sibuk mengocok batang mereka dengan tangan masing-masing. Nik pula bukan setakat mengepam cipap Seri bahkan tangannya menarik dan menghentak Seri di atas batangnya. Aku sendiri pun semakin hampir dengan climaxku. Tak kisahlah walau aku bukan centre of pleasure waktu itu. 

Arif orang yang pertama menembak spermanya ke muka Seri. Seri seperti orang yang kehausan menerima 'tembakan' tersebut. Lidahnya terjelir-jelir menerima sperma Arif. Bila Arif tersadai Sham pula mengambil giliran memuntahkan spermanya di muka Seri. Bukan setakat muka Seri yang terkena sperma Sham, malah rambut dan sebahagian lagi terkena dinding di belakang Seri dan Nik. Hebat! 2 down 2 more to go. Razz terus menarik rambut Seri dan menolak kepala Seri ke arah koneknya. Seri tanpa menunggu cue dari Razz terus mengulum konek Razz. Sekejap sahaja Razz terketar-ketar mencapai climaxnya. Setitik pun tak meleleh keluar dari mulut Seri, ditelan habis. 

Macam tak sangka aku yang Seri mampu lakukan semua itu padahal ini pengalaman pertamanya dalam soal sex. Aku pun kalah kalau macam ni. Seri tersengih padaku tatkala konek Razz mengecil dan terkeluar dari mulut Seri. Dengan wajahnya yang berlumuran sperma aku semakin ghairah dan saat itu climax ku tiba. Aku memandang Arif dan Sham yang duduk di bath tub. Razz pula menyandar di dinding berhampiran Seri dan Nik. 

Seri dan Nik makin ganas. Kalau Nik menyorong, Seri menghentak. Mulut Seri tak henti-henti mendengus dan mengeluh. 

"Ah! Ah! Ah!" bunyinya dah macam dalam blue film tapi lebih real. 

Melihatkan mereka semakin ganas, aku terjun dari sinki dan terus berlari ke katilku mendapatkan vibratorku. Dan sepantas itu juga aku terus berlari kembali dan melutut di hadapan Seri. Vibrator ku-onkan dan terus aku tempelkan di belahan cipap Seri yang kemerahan. Batang Nik yang keluar masuk dari cipap Seri memang jelas aku nampak. 

Dari bunyi, "Ah.. Ah.. Ah..", Seri bertukar menjadi lebih ganas. "Fuck! Fuck!" berulang-ulang kali disebutnya. Tangan Nik di pinggang Seri menarik Seri lebih rapat pada batangnya. Razz yang berada di sebelah aku memicit-micit puting Seri. Sham turut tidak ketinggalan. Terus dia menyandar di sinki dan tetek Seri yang sebelah kanan digentelnya. Arif aku tak tahu buat apa tapi aku tahu dia berdiri tepat di belakangku. 

"I'm cummingg" teriak Seri panjang. Serentak itu, Nik juga mendengus kuat. 

Aku mendongak memandang wajah Seri yang kemerahan. Dan tiba-tiba pancutan sperma mengena hidung dan matanya. Aku segera menoleh ke belakang. Rupa-rupanya Arif mengocok batangnya sendiri sewaktu kami memproses Seri. Tak sangka betul aku yang mereka ini 'cepat' betul kembali beraksi. 

Aku ketawa kepuasan memandang semua yang berada di situ. Dan terus aku membuka paip shower. Aku dan Sham terus melompat masuk ke dalam bathtub. Masing-masing mengambil giliran membersihkan badan masing-masing. 

Misi aku lebih daripada berjaya. Bukan setakat aku dapat membalun tubuh dara Seri. Malah Seri juga sudah berjaya enjoy dikongkek oleh batang-batang laki. Kalau Seri yang mula-mula aku kenal dulu tidak mahu disentuh oleh mana-mana lelaki, aku rasa selepas ini, kalau lelaki tak cari dia, Seri sendiri yang akan mencarinya. 

Aku sendiri untuk sessi kali ini walaupun tak puas mendapat habuan daripada batang-batang konek tapi aku puas kerana aku tahu dalam kumpulan kami sudah bertambah seorang lagi awek yang juga seperti kami. Lagipun, ini kali pertama Seri berhadapan dengan semuanya. Diberi sedikit masa, pasti Seri lebih pandai dan berani melakukan tugasnya untuk memberi nikmat sambil menikmati. 

Selepas mandi dan makan dan kemudian rehat sekejap. Aku dan Seri dibalun lagi. Kalau tak dengan Sham, Razz atau Nik dan Ariff yang bergilir-gilir membalun aku dan Seri. Aku tak tahu pukul berapa sessi kami tamat tapi yang pasti ianya tamat sebelum kami semua check out dari bilik tengahari esoknya. Sebelum Seri menaiki bas untuk pulang aku masih sempat menyonyot tetek dan fingering pussynya di dalam keretaku di parking lot puduraya. Walaupun takut orang nampak tapi at the same ianya membuatkan aku lebih syok dan aku rasa Seri pun macam tu.
There was an error in this gadget