Friday, 15 June 2012

Harjit Singh

Hari tu hari Jumaat. Sebelum ke tempat kerja paginya suamiku memberitahu bahawa dia akan singgah di rumah untuk makan sebelum outstation petangnya. Dia mintak aku masak untuk makan tengah hari. Pukul 12.30 tengah hari suamiku sampai di rumah dengan kenderaan pejabat. bersama dia ada 3 orang lagi.

"Abang nak makan dulu," tanyaku minta kepastian.

"Nanti saja. Pulang dari masjid kami makan," jawab suamiku ringkas.
Daripada tiga orang, seorangnya tak pergi sembahyang Jumaat. Namanya Harjit Singh. Sebab dia India beragama sikh. Jadi dia tunggu kat rumah berdua saja denganku.

"Kak, boleh minta tuala. Saya nak mandi. Cuaca panas sangat." Suara Harjit lembut meminta tuala.

Tanpa lengah aku mengambil tuala dari almari dan menyerah kepada Harjit. Sambil berjalan Harjit bersiul kecil menuju bilik air. Sambil mandi Harjit menyanyi-menyanyi kecil. Lama juga Harjit dalam bilik air. Tiada lagi kedengaran curahan air atau nyanyian Harjit. Perasaan ingin tahuku memuncak. Aku cuba mengintip melalui lubang kunci. Aku amat terkejut. Terpaku di lubang kunci. Terpegun aku melihatkan Harjit sedang menyabun batang koneknya. Batang konek Harjit mengeras kaku terpacak di celah pahanya. Konek Harjit sungguh besar dan panjang. Batang koneknya lebih hitam berbanding kulit pahanya. Aku terdiam....kerana tak pernah melihat senjata lelaki sebesar itu.

Aku tertarik dengan pemandangan di depanku. Konek Harjit yang mengeras itu dilitupi buih sabun. Harjit menggerakkan tangannya maju mundur. Tiba-tiba gerakan maju mundur terhenti. Dengan hati-hati Harjit menarik kulit kulup hingga kepala konek terbuka. Kepala besar hitam mengkilat itu disabun hingga bersih. Kemudian Harjit menyiram batang koneknya hingga semua buih sabun hilang.

Baru aku tersedar bahawa Harjit tidak bersunat. Inilah pertama kali dalam hidupku aku melihat konek orang dewasa yang tidak bersunat. Selama ini aku hanya melihat konek suamiku sahaja. Tentu saja suamiku bersunat sebab dia melayu beragama Islam. Tiba-tiba satu perasaan aneh menguasai fikiranku. Aku ingin sekali merasa konek tak bersunat. Aku ingin menikmati konek berkulup keluar masuk dalam cipapku. Aku masih ingat kawanku Letchumi memberitahu bawa suaminya amat gagah di atas katil. Kadang-kadang dia tak terlayan kehebatan suaminya.

Cipapku tiba-tiba saja mengemut. Cairan panas mengalir keluar membasahi bibir cipapku. Aku meraba kain yang kupakai. Basah di bahagian kangkangku. Aku biasanya tidak memakai celana dalam dan coli bila berada di rumah. Aku gentel-gentel kelentitku. Aku geli. Nafsuku memuncak.

Tiba-tiba pintu bilik air terbuka. Aku terkejut dan cuba bergerak pantas agar tidak disedari Harjit yang aku mengintipnya mandi. Kerana tergopoh-gapah aku terjatuh. Harjit melompat pantas cuba menahanku. Akhirnya Harjit juga terjatuh bersamaku. Aku terbaring di lantai bersama-sama Harjit. Secara tidak sengaja Harjit tersentuh tetekku yang pejal. Aku kegelian dan kubiar saja. Mungkin kerana aku tidak membantah, Harjit meramas-ramas tetekku. Aku terasa enak diramas lembut oleh Harjit.

"Payudara kakak padat. Saya dari dulu geram perempuan melayu," terang Harjit yang masih bujang tapi telah bertunang.

"Kamu tak biasa buat seks," tanyaku lagi.

"Biasa juga dengan tunang saya. Tunang saya sebangsa dengan saya," jawab Harjit.

Tuala yang menutupi Harjit terburai. Konek hitam panjang terpacak kaku bagai tugu. Aku geram melihat konek keras terpacak. Sudah seminggu aku tidak ditiduri suamiku sebab aku sedang haid. Sekarang aku sudah suci kembali, kerana itu ghairahku meningkat. Kuperhati konek Harjit penuh ghairah. Konek Harjit lebih besar dan panjang daripada konek suamiku. Aku rasa konek Harjit dua kali ganda lebih besar daripada kepunyaan suamiku.

Secara refleks aku membalikkan mukaku ke arah paha Harjit. Aku genggam erat konek hitam keras dan menciumnya. Konek yang baru saja disabun berbau segar. Aku mencium dari hujung hingga ke telurnya yang berbulu hitam lebat. Aku belek kepala konek Harjit. Aku ingin lihat perbezaan konek tak bersunat. Kepala konek Harjit separuh terbuka dan hitam berkilat. Sebahagian kepala konek masih ditutupi kulup. Aku cium garis belahan di hujung kepala konek. Aroma yang keluar dari konek Harjit merangsang nafsuku. Aku cium bau konek Harjit lama sekali. Sungguh enak aroma kepala konek Harjit.

Aku gengam kemas batang keras kekar. Aku lurut ke bawah dan kulup Harjit tertarik sama. Kepala konek seluruhnya terbuka. Bentuknya macam topi askar. Kulup konek terbuka dan tertutup mengikut irama gerakan tanganku naik turun. Aku geram melihat pemandangan indah ini. Tanpa buang masa aku jilat dan kulum kepala konek Harjit. Lidahku yang kasar membelai kepala konek berkulit halus. Kugigit-gigit lembut kulit kulup. Harjit mengeliat keenakan.

Tanpa kusadari kain yang kupakai dah terlondeh. Muka Harjit tersembam di cipapku yang kucukur bersih. Hanya sejemput bulu ari aku simpan berbentuk segitiga di bahagian atas alur cipap. Lidah Harjit membelai kelentitku yang terjojol keluar sebesar biji jagung warna merah.

"Barang kakak cantiklah. Bersih dan harum. Barang tunang saya berbulu lebat dan hitam," puji Harjit. Aku tak pasti dengan pujian Harjit. Biasanya lelaki yang sedang ghairah akan memuji-muji perempuan yang sedang bersamanya.

Sambil bercakap mulut Harjit tetap tidak diam.Harjit menyedut cairan yang membasahi bibir cipapku. Aku benar-benar geli dan nikmat. Harjit meneroka lebih jauh. Lidah besar Harjit menari-nari dalam rongga cipapku. Aku tak tertahan lagi. Aku menjepit kepala Harjit degan pahaku. Ototku mengejang dan cairan panas mengalir deras dari dalam cipapku. Aku dah mencapai klimaks. Aku mengalami orgasme pertama.

Tanpa endah kepada keletihanku, Harjit masih tetap ganas. Baju dan kain yang kupakai dilondehnya. Kami sama-sama telanjang bogel. Kontras sungguh kulitku yang putih kuning berbanding kulit Harjit yang hitam legam. Tetekku yang pejal diramas dan dihisap. Ketiaku yang licin dihidu dan dijilat oleh Harjit. Aku terasa amat geli dan nafsuku kembali memuncak. Aku tak tertahan lagi. Aku mengarahkan Harjit agar memasukkan konek besarnya ke cipapku yang sempit. Nafsuku tak tertahan lagi. Dah dua minggu aku tidak ditiduri oleh suamiku. Aku ketagih konek lelaki.

Harjit merangkak di celah kangkangku. Aku mengangkang luas bagi memudahkan kerja Harjit. Kulihat konek Harjit terpacak keras. Sempat kutarik kulit kulup agar menutup kepala koneknya. Aku ingin menikmati konek yang masih ditutupi kulup meyelam lembut dicipapku. Aku ingin merasa kulit kulup pelan-pelan terbuka dalam rongga cipapku yang sempit bila Harjit menekan koneknya. Aku mahu Harjit betul-betul terasa hangatnya dinding cipapku yang kenyal.

Sebagai salam permulaan, Harjit menekan-nekan kepala konek ke kelentitku. Aku geli diperlakukan begitu. Aku tak sabar lagi. Kutonjolkan tundunku ke atas. Kepala konek tergelincir ke lubang anusku. Terasa geli sekali kepala licin menyentuh dinding duburku.

"Harjit cepat masukkan, aku dah tak tahan," arahku meminta.

Mungkin kerana kasihan permintaanku, Harjit mula membenamkan konek besarnya ke celah bibir cipapku yang sedang mekar merah dan basah. Kepala bulat licin mengobak bibir cipapku yang lembut. Dengan megah kepala hitam bulat terbenam dalam rongga ciapapku yang sedia menanti. Batang hitam bergerak maju mundur dalam cipapku yang merah. Aku terasa amat sendat. Konek 7.5 inci mula menari-nari dalam cipapku yang basah licin. Akhirnya sekali tekan yang kuat membenamkan seluruh batang panjang. Aku mengerang dan meraung kesedapan.

Aku hanya mampu menahan sahaja. Mulutku mengerang keras. Harjit menggerakkan koneknya maju mundur dengan laju. Oleh kerana besarnya batang Harjit, aku terasa seperti isi cipapku tertarik keluar bila Harjit menarik koneknya. Mataku terpejam, nikmat sungguh permainan Harjit. Harjit memang hebat. Hampir setengah jam dia mengerjakanku. Dua kali aku mencapai klimaks. Aku tak tahan lagi.

"Harjit cepat pancut. Aku tak mampu bertahan lagi," rayuku lemah. "Pancut saja di dalam, aku ingin merasa kehangatan benihmu."

Tiba-tiba saja Harjit melajukan gerakan keluar masuk. Kurasa batang Harjit memanjang dan mengeras dalam cipapku. Ditekannya kuat dan keluhan kuat keluar dari mulut Harjit. Badannya mengejang kaku dan tiba-tiba pancutan hangat menerobos muara rahimku. Enam das Harjit melepaskan cairan kental benih benggali ke dalam rahimku. Memang aku sedang subur waktu itu, biarlah anak benggali membesar dalam rahimku. Suamiku sendiri tak mampu memberiku seorang anak.

Harjit terkapai lesu menindih badanku. Badannya basah berkeringat. Kujilat keringat yang jatuh ke mukaku. Terasa masin. Aku keletihan dan kubiarkan saja Harjit terkapar di dadaku. Hingga akhirnya aku rasa konek Harjit mengecil dalam rongga cipapku. Harjit menarik keluar dan kulihat batang hitam berlendir terkulai di pangkal paha. Konek Harjit mula memendek dan mengecil dan kulihat kepala konek malu-malu menyembunyikan diri di balik kulit kulup.

Aku benar-benar puas menikmati batang hitam yang besar dan panjang. Sepanjang lima tahun perkahwinanku belum pernah aku puas seperti ini. Kalaulah tidak kerana suamiku akan pulang segera rasanya aku ingin menikmati sekali lagi dengan Harjit.

Sekarang baru kutahu konek benggali yang besar panjang benar-benar nikmat. Aku ingin mengulanginya lagi. Jika Harjit tak ada, aku akan mengajak budak India yang setiap pagi menghantar akhbar membelai cipapku yang selalu gatal ketagih batang keras. Aku rasa konek budak India itupun setanding juga dengan konek Harjit.

1 comment:

  1. I'm ready to serve...Themudb0913@gmail.com,hope hear from u.

    ReplyDelete