Friday, 15 June 2012

Tuah Badan

"Hei Fendi", namaku diseru dari belakang. Rasanya itu suara orang pompuan. Aku menoleh ke belakang. 
"Are you Rita?", tanyaku. 

Belum pun sempat menjawab Rita terus menerpa kedua-dua tanganku lalu dipegangnya erat. Ya, memang dia Rita. Kenalan lamaku tapi sudah sekian lama kami tak bertemu. Lantas aku bawa dia minum di sebuah gerai tidak jauh dari situ. Itulah pertemuan kami setelah lama berpisah kerana Rita mengikuti suaminya berpindah dari tempatku dulu. 

Di bilik penginapanku, sebuah hotel sederhana di Melaka, Rita masih kelihatan manis walau berketurunan India. Namanya bukan Rita, saja aku memanggil dia Rita kerana wajahnya saakan-akan mirip wajah pelakon filem hindustan, Rita. Kami duduk di atas katil, tangannya mula merayap ke seluruh badanku. Pipiku yang tembam ini jadi sasarannya. Kulihat ada masanya dia cuba nak mencium pipiku tetapi aku cuba mengelak dengan menoleh ke arah lain. 

"Apa you buat kat Melaka ni?" 
"I baru habis kursus. Sementara kat sini I cuba nak ke Pulau Besar", jawabku sambil memegang kedua-dua tangan Rita. 
"Mana hubbi you Rita?" tanyaku sambil memberanikan diriku mencium pipinya. 

Dia tidak menolak malahan dia terus mengucup aku. Lama kami berkucupan dan berkulum-kuluman lidah. Enak dan memberahikan. Jari-jemariku mengeksplore bahagian punggungnya. Daging pejalnya masih gebu dan berisi. Jelas dia memakai pantynya malam itu. Ada kalanya aku meramas-ramas nakal teteknya; kecil tetapi masih muntuk walaupun Rita sudah menjangkau usia tiga puluhan. Keras. Ya keras dan tegang. Memberahikan. Terliur aku dibuatnya. 

"Dia tinggalkan saya.. Dah lama" 

No wonder dia membiarkan aku mencium pipinya dan terus berkuluman. Dia membelakangi aku. Ini memang rasminya supaya aku dapat meramas payudaranya. Aku tak lepaskan peluang ini. Kuseluk bajut-nya dan menanggalkan cangkuk branya, lantas bra longgar ke depan. Aku jamah payudaranya, terasa panas. Nafas Rita mulai keluar masuk pantas. Dia mula menoleh ke belakang dan cuba mencium-cium mukaku. Aku pula terus menggentel puting susu dan meramas-ramas manja teteknya yang ternyata membesar dan gebu-muntok. 

"Anak-anak?" tanyaku. Dia diam. Nafasnya makin pantas. 
"Aku tak punya anak, Fendi" terang Rita setelah aku bertanya. 

Tanganku mengeksplore zip seluar jeansnya. Aku buka butang seluar jeannya. Sebaik saja butang itu tanggal Rita berpusing dan mengahadapku. Dia terus menanggalkan baju dan mencampakkan bra ke lantai. Tanpa membuang masa aku terus mengisap puting teteknya. Kanan kiri kanan kiri bertalu-talu. Dia mengeliat tak sudah-sudah. Ternyata dia dalam kenikmatan nafsu berani pada malam itu. Dia panas tidak seperti kesejukan malam yang hujan di luar sana. 

Ada masanya kami berkucup-kucupan. Rita oh Rita.. Kau masih macam dulu. Kami "sekampung", bersekolah sama, dan belajar di universiti yang sama. Dan selalu "bersama" macam ini dulu. Sambil berkucupan, Rita memeluk leherku. Aku pula membawa dia berdiri. Rita ikut saja. Kulurut seluar jeansnya ke paras punggung. Juga begitu dengan seluar dalamnya (panty). Tanganku mengeksplore jembutnya. Dia memakai tuala! 

"Apa, you dalam period ke?" Dia menggeleng-gelengkan kepala dan lari kecil ke bilik air. 

Sebentar kemudian dia datang semula. On the way kulihat susuk badan masih berisi, potongannya masih seksi. Lampu bilik itu cukup terang memperlihatkan bahawa kulit Rita masih segar tanpa calar (parut atau panau). Bahagian pinggulnya gebu. Pahanya memberahikan. Jembutnya agak lebat. Rita tahu bahawa aku suka pussy (kemaluan) yang berjembut lebat. Mudah bagiku mengusapnya dan secara tidak langsung memberahikan diriku. 

Almaklumlah kalau semalaman mahu bikin dua tiga kali. Aku bangun dan terus menerpa Rita. Kupeluk dia erat. Dia seratus peratus telanjang. Tanpa seuratpun benang. Tangannya membuka butang bajuku. Selesai itu dia mencangkung lalu membuka zip dan menanggalkan seluar luar dan dalamku. Di tolaknya aku ke atas katil dan diterkamnya aku kemudian. Kami bergumpal di atas katil. Aku menelentang. Kakiku paras lutut tidak di atas katil, terjuntai di sisi katil. 

Rita duduk di atas lututnya dan memeluk erat dadaku. Dia menciumku bertalu-talu. Adakalanya dia mengucup bibirku. Tangan kiriku mengusap-usap rambutnya. Yang kanan pula menggentel teteknya yang membengkak dan menonjol ke atas. Bersih dan memberahikan. Tangan kirinya memegang konekku. Dilurutnya ke atas ke bawah. Konekku memang dah lama keras. Almaklumlah bujang tua macam aku mana ada peluang macam ini selalu. Dilurutnya ke atas ke bawah konekku.. Alun alun. Terasa nikmatnya.. Aduh! 

Aku bangun dan rebahkan Rita. Kepalanya di atas tangan kiriku. Tangan kananku meramas-ramas dan adakalamya menggetel puting teteknya. Ada masanya aku hisap putingnya. Kalau aku geram berahi, aku tonyohkan (benamkan) mukaku ke payu daranya. Rita menggeliat puas. Nafasnya sesak. Dadanya bergelombang. Turun naiknya pantas. Tangan kananku mengusap jembut Rita. Lebat dan panjang tetapi bersih. Lagi kuat dia mengeliat dan mula mengerang.. Oohh! Bertalu-talu. 

Dia sudah orgasm atau sudah naik puncak. Nikmat seks sedang dikecapinya.. Tangan kiriku masih di bawah kepala Rita. Mulutku terus-terusan mengisap dan menjilat puting teteknya. Adakalanya kukucup mulut Rita. Tangan kananku agak nakal. Setelah puas mengusap jebut tebal Rita, jariku menyelusuri lembah pussynya. Kusurung jariku ke dalam pussy Rita. Aku gunakan jari hantu mengeksplorenya. 

G-spotnya dah membengkak. Kusurung tarik jariku. Berlendir! Muda mudi kata dah basah. Air nikmat dah membasahi pussynya. Jari hantuku "memain-mainkan" G-Spotnya. Biji Rita dah membengkak dan berlendir. Sungguh licin jari hantuku bermain di situ. Terus-terusan aku mencuit-cuit atau memusing-musing jariku di dalam pussy Rita. Tiada ruang di dalam pussy Rita. Semuanya tertutup rapat – kata orang sempit habis.. Jembut Rita pula menaikkan nafsuku. Batang konekku menegang keras macam kayu. Mulutnya kukucup. Rita mengeliat puas-puasan dan mengerang terus-terusan. 

"Fendi.. Please Fendi.." 

Aku faham maksudnya. Dengan berdiri di sisi katil aku angkat dan kangkangkan betis Rita. Aku cuba masukkan konek aku ke dalam pussy. Sekali tunyoh belum dapat masuk. Rita segera menolong menyelak/membukakan bibir pussynya. Kulihat nyata sekali tak ada lubangnya.. Pink warnanya.. Sempit habis. Kusurung sekali lagi.. Agak kuat sedikit.. Rita pegang konekku dan masukkan betul-betul setentang dengan lurah antara G-spot dengan bibir bawah. 

Kuhenjut kuat dan cup.. Masuk ke dalam pussy Rita. Nikmat. Sedap terasa. Panas dan licin apabila konek keluar masuk di dalam pussy Rita. Aku rebahkan badanku ke atas Rita. Dia memeluk erat badanku. Mulutnya mengucup habis. Kakinya mengepit sisi perutku. Alun-alun aku menyurung masuk keluar konekku. Rita terus-terusan mengerang. Mula-mula licin. Semakin lama semakin lekat konekku di dalam pussy Rita. Ini tandanya Rita sudah sampai ke puncak nikmat untuk kali yang ke berapa ya.. Aku sendiri nggak faham. 

Tangannya terus-terusan memegang erat kepalaku. Matanya pejam. Mulutnya mengerang hebat.. Aku terus-terusan menyurung masuk keluar konekku. Kuhenjut kuat. Rita menjerit sekuat hatinya.. 

"Ohh yes.. Oh Fendi.." Dan lalu berhenti mengerang. 

Konekku dah memacutkan air nikmat syurga dunia di dalam pussy Rita. Walaupun aku sewakan sebuah bilik untuk Rita di hotel itu dia nggak mahu tidur seorang diri. Dia nggak mahu pindah. Dia terus berdiam di dalam selimut di atas katilku. Memang betul aku pernah menidurinya sebelum ini tapi aku tak pernah bermalam dengannya di atas katil yang sama. Aku menelentang kepenatan. Kututup konekku dengan tuala mandi. Rita pula berselimut rapat. Tak nampak apapun.. Cuma selonggok selimut. 

"Hei Rita.. Apa fasal you pakai towel tadi." Senyap.. 
"Bukan you tak faham kut.. Dah lupa ke" Aku diam.. 

Ya.. Aku masih ingat. Dia mudah berahi dan tak nak seluar jeannya basah.. Sebab itu dipakai towel. Kalau tidak berseluar jeans dia nggak pakai towel. Hehehehe. Aku menghiring menghadap Rita. Tanganku cuba mengeksplore punggungnya Tepat sekali landing tanganku. Betul-betul di atas punggungnya. Kuangkat selimutnya. Rupa-rupanya dia baring dengan membelakangi aku. 

Di dalam selimut itu tanganku menyapu-nyapu, bolehlah dikatakan menggosok-gosok daging gebu punggungnya. Aku terangsang nikmatnya. Rita diam aja.. Jariku hantuku mencari lubang analnya. Aku cuit lubang itu. Rita bergerak.. Kucuit lagi.. Bergerak lagi. Aku faham, itu tandanya dia nggak suka main anal. Sedangkan aku memang kaki anal. 

Kupeluk Rita. Tanganku meramas-ramas teteknya. Dia diam. Kubuang ke lantai selimutnya. Kurapatkan badanku padanya. Kutepuk-tepuk daging pejal pinggulnya. Kuselusuri jembutnya. Dia menelentang. Kelihatan teteknya muntuk dan dadanya bergelombang. Turun naik pantas sekali. Aku terus-terusan mengusap jembutnya. Pipinya kucium sayang. Bedak yang digunakan masih brand lama juga.. Baunya tetap sama seperti dulu. Silih berganti.. Sekejap kuisap puting teteknya sekejab kucium pipi kirinya. Adakalanya kukulum lidahnya. Nafasnya mula sesak semula. 

"Dah lama berpisah?" 
"Nearly two", tersekat-sekat. 
"Jadi, dah lama you tak.." 
"Sebab itu, bila I nampak you.. I naik berahi. Hari ini nasib I baik.. I jumpa you.. You masih sayangkan I" 
"Habis.. Selama ni macam mana you..?" 
"Macam mana.. Apa lagi.. Dildo le" 
"Tak kan.. Hari-hari dildo.. Masakan tak ada yang syok kat you?" 
"Fendi.." dia menoleh ke arah mukaku. 
"I cuma cintakan you. My pussy is for you only.." 
"How about Rajan.." 
"Dia hubbi I. I dipaksa kawin dengan dia.. Parent I tak sanggup terima you.. Kan.. You tahu kenapa dia tinggalkan I..", aku diam aje.. 
"Believe it or not, I tak pernah bagi kat dia pussy I"

Dia bangun dan terus-terusan menciumku. Ada masanya dia mengucupku. Aku pegang erat sisi perutnya. Kulihat di naik berahi lagi. Sambil mengucupku tangan kirinya bermain dengan konekku. Konekku menegang semula.. Lebih keras dari tadi.. 

"Do you love me Fendi?" 

Aku terdiam kerana mulutku dikunci oleh mulutnya. Lidahnya terasa lemak manis dan memberahikan perasaan seks aku apabila dia mengucup. Dia tolak aku supaya menelentang. Rita segera menaiki diriku. Tanpa membuang masa memasukkan konekku ke dalam pussynya. Dihenjut-henjutnya terus-terusan untuk ke berapa kalinya. Tanganku terkapai-kapai nak memegang kedua-dua teteknya. Tak dapat. Rita duduk dengan konekku di dalam pussynya. Tangannya menjalar-jalar di dadaku. Tanganku pula meramas-ramas teteknya. Dia mula mengerang. Kuterasa pussynya basah. Lendir pekat mulai membasahi konekku. 

"My pussy is for you only, Fendi" erang Rita sambil menghenjut-henjut lembut punggungnya. 

Batang konekku terasa nikmat berahinya. Rita membongkokkan badannya. Mulut kami bertaut. Dia menghisap lidahku. Tanganku memeluk erat bahagian belakang Rita. Konekku cuba kuhenjut ke atas ke bawah alun-alun. Sekali dalam seminit. Rita ternyata hampir sampai ke puncak. Pussynya mengemut-ngemut. Hebat.. Hebat. Kemut laksana diisap mulutnya konekku. Basah dengan lendir.. Lendir.. Lendirnya mulai kering.. Rita terus-terusan mengerang.. 

"Oohh I love you Fendi". 

Aku terus-terusan mengangkat ke atas ke bawah batang konekku (menjolok) di dalam pussy Rita. Kurasa kemutannya menyentap. Mula melekat batang konekku dengan G Spotnya yang membengkak itu. Dia terus-terusan mengerang.. Aku lajukan henjutanku. 

Rita says, "Please Fendi.. Please" 

Aku dah faham maksud Rita. Dia dah sampai ke puncak. Dia mahu aku segerakan pacutan air nikmat syurga dunia ini ke dalam pussynya. Dia terus mengerang. Mengerang habis katakan. Aku tolak dia ke tepi.. Tanpa mencabut batang konekku. Aku di atas Rita. Rita memeluk erat badanku dan mengepit sisi perutku dengan kedua-dua kakinya. Apalagi.. Akupun dah lama manahannya. Aku henjut terus-terusan. Aku henjut yang sekali ini jauh ke dalam pussynya. Rita menjerit.. 

"Oh Fendi.. Help me.." 

Ini maksudnya, aku perlu terus-terusan menghenjut Rita walaupun air nikmatku sudah terpancut. Kerana mahu menolong Rita. Aku dayakan juga menghenjut berulangkali. Ternyata Rita sampai ke puncak. Otot perutnya timbul menegang. Pussynya kering dan membengkak. Mata terpejam.. Terdongak.. Tangan merangkul kuat badanku. Kedua-dua kaki terkangkang habis mengepit kuat sisi perutku. Buah teteknya keras memejal (menjadi pejal) macam "batu". Kucuba isap dan gigit. Ternyata ini kehendak nalurinya. Pussynya yang kering tadi mula basah. Aku terus menghenjut. 

Kerecap.. Kerecup.. Kerecap, bunyi pussy Rita. Aku nak bangun.. Nak cabut batang konekku.. Dipaut Rita badanku. Aku terus terdampar di dada Rita. Batang konekku masih di dalam pussy Rita.. Dan mulai mengendur alun-alun. Semua otot Rita yang tegang tadi mulai kendur.. Kendur yang memberahikan. 

"Are you under protection?", tanyaku dan terus mencium Rita. 
"Protection apa.. Gangster?" 
"Ke situ lak, pregnant le" 
"Fendi.. I love you Fendi.. Eventhough kita tak register I anggap you hubbi I. Kalau I preg.. Itu anak kita Fendi.. You tak nak, tak apa.. I akan jaga dia. I nak anak Fendi. Malam ni, I harap I dapat anak.." 

Rita tolak aku ke tepi. Dan dia terus ke bilik air. Jam tanganku menunjukkan pukul 3 pagi. Pagi itu Rita nggak mahu dihantar pulang ke rumahnya. Dia pulang sendiri dengan Proton Wiranya. Sebelum pulang dia mencium dan mengucup bibirku terus-terusan. 

"Nanti petang jumpa lagi", katanya sebelum meninggalkan aku di bilik hotel itu. 

Oleh kerana mata masih mengantuk aku terus menunda kunjunganku ke Pulau Besar, sementalahan Rita mahu ikut sama. Aku menghiring dan memejamkan mata. Tiba-tiba pintu bilik dibuka orang. Kulihat pekerja masuk dan ingin membersihkan bilikku. 

"Oh maaf Cik. Saya fikir bilik ini kosong" Dia mula mahu berundur. 
"Tak apa.. Masuklah. Saya pun mahu mandi ni. Sudah puas tidur.. Ni pun udah terlewat" 

Kulihat jam tanganku sudah jam 10.15 pagi. Dia masuk dan menutup pintu. Budaknya rendah saja.. Kecil dan mungkin usianya antara 17-18 tahun fikirku. 

"Dah lama kerja sini..?" tanyaku. 
"Lama.. Lima enam bulan.. Kenapa Cik?" 
"Oh.. Tak ada apa-apa.. (aku diam.. Dia tercegat memerhatikan aku).. Mana boleh dapat ayam di sini.." 
"Maksud encik.." 
"Ituu.. Untuk ini" Aku menggenggam jari-jariku dan mengeluarkan ibu jariku di celah jari telunjuk dan jari hantu. 
"Di sini nggak ada.. Tapi kalau mahu mak nyah mungkin ada" Pada mulanya aku mahu bangun. Tetapi selepas mendengar kata-katanya aku duduk semula di sisi katil. 
"Ada.. Di mana, mahal ke?", tanyaku lagi. 
"Lima puluh" 
"Muda ke..", tanyaku. 
"Apa encik perlu sangat ke..? Kalau perlu saya pun boleh.." 
"Kamu!" sambil aku mula berdiri. 

Tanpa membuang masa dia segera membuka tuala mandiku. Lantas diisap konekku terus-terusan.. Aku kaget dan merelakan konekku diisapnya begitu rupa. Dia melutut dan terus-terusan mengisap konekku. 

"Napa Abang punya ni rasanya lain sikit.. Lemak-lemak dan masin. Macam belum dimandikan lepas bikin tadi malam". Kata dia sambil mendongak ke muka aku. Kemudian dia terus memegang batang konekku. Konekku mulai mengeras sedikit. Dia menjilat-jilat bahagian dagu kepala konekku. Aduuh! Memang enak dan nikmat sekali. 

"Maaf Dik.. Abang tak sempat mandi" 

Memangpun.. Tadi malam aku baru meneroka Rita. Sisa ledir pussynya kurasa masih melekat kat keliling kepala konekku. Tambahan pula konekku jenis "kulup" sikit, di mana bahagian "takuk" selalu terlindung dan di situlah tertinggal melekat sisa lendir air nikmat pussy Rita. 

"Tak apa Bang.. Memang lazat rasanya Bang". 

Dia terus mengisap dan ada masanya dia menjilat konekku. Kulihat mulutnya mengulum konekku dan maju ke depan ke belakang alun-alun dan ada masanya pantas. Semakin lama semakin keras menegang keras konekku di dalam mulutnya. 

"Saya suka rasanya Bang. Jarang saya jumpa yang macam ni" 

Dalam hatiku, mMemang dia pernah buat kerja ni. Aku cuma memegang kepalanya menahan kenikmatan kerana diisap konekku. Dia pegang konekku dengan kedua-dua tangannya. Panjang konekku melepasi kedua-dua belah tangannya itu. Dilurutnya ke depan ke belakang terus-terusan.. Ada masanya dia membasahi kepala konekku dengan air liurnya. Konekku terasa panas dan licin. Semakin dijilatnya semakin menegak keras batang konekku. 

"Abang mahu cum di mana.. Di mulut saya..?" 
"Anal.. Boleh?" 
"Anal tu apa Bang?" 
"Lubang belakang, boleh?" 
"Lubang burit.. Boleh Bang.. Boleh.. Mahu pakai sarung Bang?" 

Tangannya terus-terusan melancap konekku. Aku terasa enak dan nikmat sekali. Rasa mahu terpancut air nikmatku. 

"Sarungnya apa.. Dik?" 
"Biaasa.. Condom" 

Aku diam dan tegak berdiri di situ. Dia segera membuka seluarnya.. Dan membongkok lalu melepaskan seluar dalamnya.. Dia berdiri membelakangi aku. Kulihat sungguh gebu punggungnya, agak pejal jika dibandingkan dengan Rita. Daging punggungnya cuba kupegang. Sejuk.. Memberahikan aku. Dia membongkok mengambil sesuatu dari begnya. Kulihat analnya udah "biasa" digunakan. Tanpa banyak bicara dia mengeluarkan condom dan cuba memasangkannya kepada konekku. Dia mengambil sedikit jelly KY lalu menyapukannya pada kepada konekku. Kemudian dia memasang condom dan melurut ke pangkal batang konekku. Siap.. Ready.. Dia bergerak dan menonggeng di sisi katil. Aku cuba memasukkan konekku ke analnya.. 

"Nanti dulu Bang.. Abang main-mainkan jari Abang dulu.." Sambil tu dia menghulurkan jelly KY. 

Masih baru kulihat.. Tapi udah digunakan.. Aku faham maksudnya.. Aku bubuh KY pada jari telunjukku.. Mula-mula satu jari kugunakan. Kusurung jariku masuk keluar berterusan.. Dia nampak relaks aje.. Aku tambah jelly KY.. Dan mencuba dua jari pula.. Kali ni dia nampak gelisah.. Dan mengerang.. 

"Sakit?" tanyaku. Dia diam. 

Dia terus membaiki kuda-kudanya. Membongkok dan lubang analnya jelas kelihatan. Ready nampaknya. Terbuka bulat. Aku terus menyurung masuk keluar dua jariku. Terasa merangsang perasaan berahiku. Kulihat lubang analnya terbuka kemas dan memberahikan. Aku membetulkan keadaan condom. Nampaknya ok. Aku mengambil sedikit jelly KY dan menyapunya pada konekku. Aku memegang konekku dan cuba menojah ke dalam analnya. Baru kepalanya masuk.. Aku rehat. Dia mengerang dan bergerak tak tentu hala.. Kupegang kuat-kuat pinggangnya. 

"Ok ke..?" tanyaku. Dia diam. Aku surung ke dalam lagi. Dia mengerang lagi. 
"Oo yes", erangnya. Aku pasti dah masuk dalam. 

Kurendam sebentar konekku di dalam analnya. Pinggangnya kupegang erat dan kuat. Analnya masih ketat. Aku rendam saja konekku di dalam analnya. 

"Dah lama buat kerja ni..?" 
"Baru inilah. Abanglah yang first menikmati lubang burit saya" 
"Habis ni ah.. Ada tanda digunakan.. Jangan bohong Dik?" 
"Betul Bang.. Itu saya guna jari saya sendiri Bang.. Lepas cebuk (membasuk selepas buang besar) saya masukkan jari saya.. Atau.. Dalam bilik store saya masukkan dildo Bang.. Praktis untuk ni. Kalau tidak, masakan saya berani nak sorong buntut saya Bang" 

Aku diam. Aku mula surung tarik konekku di analnya. Kubuat terus-terusan. Dia mula senyap.. Tidak mengerang kuat lagi. Kurasa analnya dah mula boleh terima kehadiran konekku di dalam. Kuhayunan kuat. Laju. Adakalanya alun. Kurasa ketat tetapi licin. Entah macam mana konekku tercabut. Kulihat lubang analnya melopong. Bersih dan berlendir. Lendir KY kukira. Lambat baru terkatup semula. Dia berdiri tegak. 

"Kenapa Bang..", tanyanya. 
"Kurang enak?", jawabku ringkas. 
"Napa Bang.". Dia berpaling dan memerhatikan aku menanggalkan condom. 
"Menelentang boleh?"

Segera dia menelentang di atas katil. Condom itu masih kosong. Dia faham bahawa aku belum cum (belum keluar air nikmat tu) lagi. Aku syok tengok dia menelentang macam Rita buat tadi malam. Koneknya kecil aje. Kakinya dikangkang ke udara. Lubang analnya terkatup tapi nampak lembam dan berlendir. Aku ambil sedikit jelly KY dan menyapukannya pada konekku. Kali ini nggak pakai condom.. 

"Bolehke tak pakai condom?" 
"Suka abanglah!" 

Mungkin lebih nikmat lagi. Lepas itu aku cuba memasukkan konekku ke dalam analnya itu. No problem. Lancar masuknya. Aku terbayang seperti aku memasukkan konekku dalam pussy Rita. Konekku berada semula di dalam analnya. Kudakap dia. Dia mula menciumku. Berahi pula aku kali ini. Apa lagi, aku henjut konekku alun-alun berterusan di dalam duburnya. Dia nampak selesa dan relak aje. Keluar masuk konekku pun sudah lancar dan sungguh nikmat kurasa. 

Kucuba kucup dia. Dia terima dengan baik. Tapi hebat lagi kuluman Rita. Kami berkulum-kuluman. Berbalas aksi. Kulihat urat perutnya mula meneggang. Nafasnya turun naik pantas. Kuselak bajunya. Jelas nampak "buah dada"-nya yang baru menonjol. Sifat kewanitaannya menebal pada dirinya. Sebab itu dia mahu melayan aku. Aku terus menghenjut konekku. Aku mula berahi atau syok kata orang. Dia mula mahu jadi maknyah. 

"Berani Abang tak pakai condom", katanya tersekat-sekat. 

Tak kulayan kata-katanya itu. Aku benar-benar dalam keenakan. Antara kulitku dengan analnya sudah nggak ada sekatan. Kurasa analnya basah, panas dan dia kuat mengemut. Tapi kurasa kuat lagi si Rita mengemut. Aku terus sorong tarik sorong tarik. Batang konekku mula kering. Dengan satu hayunan kuat arah ke dalam aku memancut air nikmatku di dalam analnya. 

"Oohgh", jeritku. 

Dengan Rita, aku tak menjerit.. Tetapi dengan dia, aku pulak yang menjerit kerana kenikmatan yang amat sangat. 

"Dah Bang..", tanyanya. 

Aku merebahkan badanku di sisinya. Dia bangun lalu ke bilik air. Aku lemah longlai tak larat nak bangun. Dia datang. Dan cuba membersihkan diriku. Aku menolak. 

"Tak apa Dik.. Adik kemaskan diri adik aje." Aku benar-benar puas. Dengan Rita aku jadi tukang puasnya. 
"Baik Bang.. Nanti saya datang lagi untuk kemaskan bilik ni." 
"Nanti dulu Dik.. Tu dompet saya.. Ambillah berapa yang adik mahu". Kataku sambil menunjukkan letak dompetku. 
"Nantilah Bang.." 
"Ambill" kataku. Dia berjalan mendapatkan dompetku. 
"Ambillah berapa yang adik suka". 

Apabila aku mula segar dan mahu mandi. Aku teringat nak check dompetku. Kulihat cuma ada seratus di dalamnya. Jadi dia ambil lima puluh sahaja. Dia jujur orangnya. 

Jam tanganku dah pukul 11.30 pagi. Aku bersandar di kepala katil. Rita pula bersandar di dadaku. Tangannya tak pandai diam. Ada saja yang disapu atau dijamahnya. Ada masanya, bulu dadaku diusapnya. Kekadang sampai juga ia ke jembutku. Diusap-usapnya jembutku. Lama kami berkeadaan begitu tanpa banyak bicara. Rita berselimut cuma setakat perutnya saja. Buah dadanya tersembam di dadaku. Aku pula, cuma bahagian kemaluanku saja yang ditutup dengan tuala mandi. 

"Dah dapat hadiah pun masih muram" Sindir Rita sambil bermain dengan jari-jemarinya. 
"Hadiah!", kataku dengan nada keciwa. 
"Umur dah tua macam tu you bagi kat I", aku berpura-pura. 
"Fendi.. You jangan salah sangka. I love you so much. Kerana you I sanggupkan buat apa saja demi memuaskan kehendak you" Aku diam sahaja. 
"Sebenarnya Fendi.. Dia bukan pembantu rumah I" 
"Dah aku duga tadi.. Barang dia masih wonderful", kataku dalam hati. 
"Habis sapa dia?" 
"Dia, namanya Miss Lim, one of my staff. I ambil dia untuk ambil alih tugas I", terang Rita sungguh-sungguh. 

Dipegangnya daguku. Dia pula mendongak menatap wajahku. Aku tenung mukanya. 

"Jangan tenung I macam tu. I cakap benar ni?" 
"Wheather you believe it or not.. Ceritanya begini. Kerja dia senang aja.. Dalam bisness macam I ni.. Ada client yang minta tidur dengan mereka. Kalau I tolak, peluang bisness tertutup.. So I pass kat Miss Lim. Jadi Miss Lim lah yang tidur dengan mereka. But I paid her for that.", terang Rita panjang lebar. 
"As I told you my pussy is for you only. I tak ingin nak tidur dengan sapa-sapa." 
"Habis, you sanggup tengok I fuck dia depan you.. You dah gila ke" suara aku meninggi. 
"Coollah darling.." 

Rita bangun dan tangannya memaut erat mukaku. Lantas pipiku diciumnya bertalu-talu. 

"Berapa umurnya?" 
"Not yet twenty. Masakan I sampai hati nak bagi you fuck yang tua dari I." 

Dia mula menjilat-jilat bibirku. Kupeluk erat pinggangnya. 

"Dia ada kat bilik bawah sana. Itu memang bilik dia. Minggu ini dia free. Tak ada client yang minta service. I ingat dia pun tangah horny tu. Kerana dah lama tak fuck" 
"Ramai ke yang minta service tu?" 
"Ada seorang.. Berdua, dari over sea" 
"OIC! Semalam takda.. Ke mana?" 
"I minta dia tidur kat office.. Kat office ada satu bilik tidur yang lengkap. Nak bagi you surprise!" 

Aku mula meraba-raba buah dadanya yang gempal dan gebu itu. Masih anjal dan kenyal. 

"Kalau you tak percaya.. You pergi jumpa dia dan you tanyakan sendiri" 
"I mati-mati ingatkan umur dia thirty five" 
"Kalau you rasa nak take 'supper' lagi, I wont mind" 
"Apa, you tak terasa jealous ke?", tanyaku sinis. 

Rita ketawa habis. Bagai nak pecah perutnya ketawa. Manakala aku cuma larat tersenyum. Aku suruh dia cool down. Dia mula slow down. 

"Kan ke orang lelaki macam you boleh pakai empat", terang Rita. 
"Tak baik you kata begitu. I feel kurang enak fuck dia depan you la Rita" 
"That's ok, you boleh gunakan bilik dialah. I tak ikut" 
"May be dia tak mahu kat I" 
"Come on Fendi.. I tahu you masih punya tenaga lagi nak fuck dia. I perasan, dia masih belum puas lagi tu. Sebab you fuck dia depan I. Buah dadanya masih tegang tu" Kubelai Rita sampai dia tertidur lena. 

Dua kali aku ketuk pintu bilik itu. Ketukanku perlahan saja. Kuulang sekali. Aku tunggu. Sebentar kemudian pintu terbuka. Harum semerbak menusuk hidungku. Ia sungguh memberahikan. 

"Belum tidur?" 
"Mana boleh tidur! I masih rindukan you", jawab Miss Lim Dia berundur seolah-olah mempersilakan saya masuk. 

Aku melangkah masuk. Dia pula menutup pintu. Segera kucapai kedua-dua belah tangannya lalu kucium. Segera dia memeluk leherku. Tanganku pula memeluk erat pinggangnya yang ramping itu. Aku lebih tinggi daripadanya. Jadinya terpaksalah aku menunduk untuk mencium pipinya, kiri kanan bertalu-talu. Aku lurut baju tidurnya ke bawah, colinya kutanggalkan. Jatuhkan ke lantai. Buah dadanya jelas kelihatan; besar, keras dan menggunung anak. Urat-urat biru beselirat pada kedua-dua belah buah dadanya. 

Aku dudukkan Miss Lim di sisi katil. Dengan melutut di hadapannya, aku sembamkan mukaku di celah-celah buah dadanya. Kugesel-geselkan hidungku pada kedua-dua belah buah dadanya. Ada masanya aku isap-isap putingnya. Nafas Miss Lim pantas keluar masuk. Suara mengerangnya pun juga bertambah kuat. Ada kalanya dia mengerang kuat menahan kesedapan dan kelazatan. 

Lepas itu aku ajak dia berdiri. Kulurut ke bawah seluar dalamnya. Keluar bau yang amat wangi dan memberahikan. Kusembamkan mukaku pada cipapnya. Kugesel-gesel hidungku. Ternyata aku sendiri dalam keadaan berahi. Dia juga turut bertambah berahi. Semakin kuat aku menggesel semakin kuat Miss Lim mengerang kesedapan dan kelazatan. Oleh kerana dia menelentang di sisi katil itu dan kakinya berjuntai ke bawah dapatlah aku meneroka lubang cipapnya. 

Jariku mula menujah masuk ke dalam lubangnya. Kukuis-kuiskan biji kelentitnya. Ternyata lubang cipapnya sudah berlendir. Biji kelentitnya juga udah kembang, macam roti pau. Apa lagilah, aku dah geram lalu menjilat-jilat biji kelentitnya. Lepas itu aku sedut biji kelentitnya. Kuperhatikan pintu cipapnya terbuka luas tetapi ditutupi oleh biji kelentit yang tersembol dan berlendir itu. Lendir bertambah banyak keluar. Makin kuat Miss Lim mengerang kesedapan. Aku berdiri dengan memegang batang kemaluanku. Pada fikiranku ia sudah cukup keras untuk menujah lubang cipap Miss Lim. 

Lendirku yang keluar pun cukup sebagai pelincir. Lazat terasa kepala batangku. Aku tanyakan, perlukah aku memakai kondom. Dia cuma menggeleng-gelengkan kepalanya. Aku perlu bertanya, sebab pada petang tadi dia minta aku pakai kondom semasa aku menojah-nojah lubang cipapnya. Miss Lim segera membetulkan posisinya dan menanti sedia kedatangan batang kemaluanku. Dengan mengangkang dia menolong membukakan pintu cipapnya. Aku tujah perlahan-lahan. Aku terasa udah masuk had kepala saja, maklumlah sempit. 

Lepas itu aku membetulkan posisi tanganku. Dada kutongkat dengan kedua-dua belah tanganku. Dia mula menggentel-gentel puting susunya. Aku sorong batangku dalam sedikit. Lancar masuknya. Kusorong lagi hingga dalam-dalam (hingga ke pangkal batangku). Nampak gaya semuanya dah ready. Apa lagi. Aku sorong. Keluar masuk.. Bertalu-talu tetapi alun-alun. Mula-mula licin. Kemudian terasa kesat. Lubang cipapnya mula ketat. Batang kemaluanku seolah-olah disedut dari dalam. Aku teruskan hanyunanku. 

Bunyi mengerang Miss Lim terlalu kuat dan adakalanya sampai menjerit kerana kesedapan. Kepalanya dan bahunya bergerak ke kiri kanan.. Semakin kuat cipapnya mengemut (isap) semakin bertalu-talu aku menyorong batangku keluar masuk, semakin kuat jeritan dan raungan Miss Lim. Kalau Rita dengan nada Indianya, Miss Lim pula dengan nada Cina. Perasaan sayang mula timbul. Aku tak mahu melihat Miss Lim meraung dan menjerit terlalu lama. Aku mula kasihkan dia. Aku rasa macam satu penyiksaan terhadapnya. Tapi apakan daya, biarlah kali ini dia benar-benar puas dan sekaligus akan mengingatinya sepanjang hayatnya. 

Rasa rindunya terhadapku menebal dan sejati. Lihat saja Rita. Oleh kerana air maniku dah banyak kali keluar, kali ini agak lambat sedikit, tetapi kerana lubang cipap Miss Lim memang special, ketat dan kuat mengemut, akhirnya dengan hentakan jauh ke dalam batangku memancutkan air nikmatku. Kali ini aku juga turut terjerit kerana terlampau sedap dan lazatnya. Sunyi sepi keadaan bilik itu. Tiada lagi bunyi orang mengerang kesedapan. Tiada lagi suara merayu minta di fuck hard. Cuma bunyi nafasku yang kuat, seperti orang lelah (penat). 

Perlahan-lahan aku cabut batangku. Kunampak banyak lendir turut sama keluar. Miss Lim tenang dan terus baring menelentang. Cipapnya basah berlendir. Buah dadanya yang bulat masih tegang. Perlahan-lahan aku merebahkan badanku di sisi Miss Lim. Dadanya kupeluk erat. Kaki kunaikkan ke atas pahanya. Pipinya kucium bertalu-talu. 

"Yes! You are wonderful babe" Kataku berbisik. 

Perlahan-lahan aku bangun dan meninggalkan bilik itu. Aku buka pintu. Terperanjat aku. Rita berdiri tegak di situ. Muncul saja aku dipeluknya erat. Dan dipimpinnya aku naik ke tingkat atas. 

"Belum tidur lagi sayang", kataku. 
"Masakan I boleh tidur. You tak ada kat sisi I darling"

No comments:

Post a Comment